Sunday, 30 December 2012

Epilog Silam




Dalam mengenang kisah hidup silam
Ku sedar dari kesilapan lalu
Tuhan beratnya dosa-dosaku
Masihkah ada ampunan buatku

Tuhan...Dalam menempuh hidup ini
Banyaknya dugaan datang menguji
Tuhan...Ada yang dapatku gagahi
Dan ada yang gagal kuhindari

Tuhan...Dosaku menggunung tinggi
Tapi taubatku tak kutepati
Tuhan...Rahmat-Mu melangit luas
Terlalu sedikit kubersyukur

Kini kukembali pada-Mu
Mengharap maghfirah dari-Mu
Mogakan terampunlah dosa-dosaku
Biarpun ujian melanda
Ku tetap berkasih pada-Mu
Kerna kuyakin kasih-Mu
Kekal tiada sudahnya...




Thursday, 27 December 2012

28/12 Dalam Kenangan


SELAMAT ULANGTAHUN KELAHIRAN NUR HABIBAH BT IDRIS...

Jangan salahkan Allah bila Allah ambil balik apa yang DIA pinjamkan untuk kita, Allah ambil sebab Kasih sayang Allah kepada dia melebihi kasih sayang kita.. Allah ambil dia sebab kita dah tak mampu menjaga dia, tak mampu bahagiakan dia..

Bukan mudah untuk menerima hakikat sebuah kehilangan, walaupun kita sedar setiap milik kita ini hanya lah pinjaman dari Allah termasuklah diri kita sendiri..setiap yang datang pasti akan pergi, setiap yang bermula pasti akan berakhir, setiap yang hidup pasti akan mati..

Hari ini genap usiamu 21tahun..tapi kamu tak sempat meraikannya kerana kamu telah bertemu Penciptamu lebih awal..Terkedu seribu bicara aku rasakan saat terpandang namamu di FB, menandakan hari ini adalah ulangtahun kelahiranmu..saat itu jualah, rasa sebak mengalir di setiap saluran nadiku, rinduku padamu menyesak sukma..cepatnya kau pergi tinggalkan aku dan keluarga kita..

Sudah hampir 5bulan kau tinggalkan dunia fana ini tetapi aku rasakan ianya masih baru...5bulan kau pergi, tidak pernah sekali pun aku mimpikan kau sedangkan aku terlalu inginkannya..supaya rinduku padamu terubat apabila aku merasakan kehadiranmu biarpun hanya dalam mimpi..sedangkan kakak aku, bahkan Aleeya yang baru berumur 5tahun ada termimpikan kau..teringat kata mak " Allah tak nak tambahkan kesedihanmu bila kamu mimpikan dia"

Tika ini,
Bila aku rindukan dia,
tapi tak dapat dengar suara
tapi tak dapat bergurau senda dengan
tapi tak dapat berlawan bicara
tapi tak dapat bersua muka
apa yang aku ada
hanyalah kenangan bersama
hanya gambar bersama 
menjadi tatapanku saban ketika

masih jelas digambaran saat terakhir dia bersamaku
masih jelas wajah pucatnya saat malaikat maut menjemputnya
masih jelas tangan ini menggigil saat memandikan jenazahnya
masih jelas tangan ini terketar-ketar mengikat bucu-bucu kain kapannya
masih jelas diri ini bersimpuh menemaninya dalam van jenazah
masih jelas orang ramai menyambut kepulangan jenazahnya
masih jelas cerita baik tentangnya bergema
masih jelas air mata ini mengalir tanpa henti menangisi pemergiannya

aku merenung jauh, kosong
aku merinduinya separuh nyawa
kalaulah masa dapat diputar semula
kalaulah dapatku luang lebih masa bersamanya
kalaulah aku dapat bersama saat nafas terakhirnya direntap
dan walau berapa banyak perkataan kalau aku lakarkan
dia tetap pergi, pergi yang takkan kembali..

wahai sepupuku, wahai sahabatku
bersemadilah engkau di sana dengan tenang
semoga kita boleh bersaudara lagi di SYURGA..

aku hadiahkan Al-fatihah buatmu sebagai hadiah dihari jadimu :


sesungguhnya kami sekeluarga teramat merinduimu..walau kau telah tiada di dunia ini tapi kau tetap hidup dalam hati kami..

BERBAHGIALAH KAU DI SANA !


Monday, 24 December 2012

SErahKaN HaTimu Kepada PemiLiK Hati





" Buta yang sebenar bukanlah buta mata kasar tapi buta yang sebenar ialah buta mata hati "

perkara yang paling susah nak jaga ialah HATI..amat susah untuk ditarbiyah..bila kita rasa hati kita kuat untuk menempuh liku kehidupan ini, ujian datang untuk menguji keteguhan hati kita..saat itulah hati goyah..antara nafsu dan iman..mana lagi menang..

Saat ada yg menghina, mengata, mengutuk kita, hati mudah membenci..
Saat ada yg menodai kepercayaan kita, hati mudah menghukum..
Saat ada yang melambatkan kerja kita, hati mudah merungut..
Saat ada yg melukai kita, hati mudah menangis pilu...

Namun sedarlah wahai insan, segala yang berlaku itu adalah untuk mendidik hati kita, untuk tarbiyah hati kita agar lebih cekal dan tabah dalam mengorak langkah kehadapan...kerana boleh jadi, di hadapan sana, di persimpangan sana..lebih besar dugaannya..mana mungkin kita bisa menempuh dugaan sebesar itu andai ujian sekecil ini pun kita cepat melatah, cepat merasa lemah..bila jatuh, kita tidak berusaha untuk bangkit kembali..

Ingatlah wahai teman, hidup ini, kita yang aturkan..

Sesungguhnya, jalan di dunia ini, kiranya kita gagal dalam melewati satu jalan itu, usahlah risau kerna masih banyak jalan lain yang boleh diambil..tapi percayalah, jalan untuk ke akhirat hanyalah satu, pastikan kita tidak gagal dalam melalui jalan itu,,kearna jika kita gagal bererti kita gagal selamnya..Jalan untuk mengejar bahagia di akhirat itu semestinya sukar dan berliku,,apa tidaknya..sesuatu yang indah dan menjadi rebutan ramai..semestinya sukar untuk dimiliki..namun jika kita bawa hati yang sejahtera dan hati yang tenang bersih..pasti kita akan merasai indahnya sepanjang menempuhi liku-liku perjalanan itu..

‎"أمور تنبع من القلب هي المسألة الأكثر تعقيدا"

"soal hati ini ialah soal paling rumit"


Hati ini lagi susah nak jaga bila berkaitan cinta terlarang..Kerana cinta sesama manusia, cinta yang tiada ikatan yang sah..kita lupa pada cinta Ilahi..kita tidak yakin bahwa jodoh itu milik Allah..Kerana cinta terlarang kita mula serahkan hati kita kepada nafsu untuk mengaturnya..akhirnya kita rela hati kita dilukai..membenarkan hati kita tunduk kepada kemungkaran..zina hati..Nauzubillah..

Akan tetapi Allah Maha Pengasih~


Saat aku lemas dalam lautan cinta manusia yang tidak tahu penghujungnya, Saat aku buta dalam menilai kasih sayang manusia..Allah campakkan secebis kesedaran dalam hatiku bahawa hidup didunia ini bukanlah untuk mengejar cinta manusia, cinta dunia, bukanlah untuk mendabik dada pada alam bahwa akulah yang berjaya menawan hati dewa raja..akan tetapi kita hidup di dunia ini, kita hidu udara di dunia ini demi kelangsungan hidup adalah kerana untuk semai Keredhaan dalam hati kita pada Allah, untuk siram hati kita dengan Takwa, untuk baja hati kita dengan nur cinta kepada Allah..

Allahurabbi...bersyukur Ya Allah kerana Engkau telah kirimkan seorang sahabat yang berhati Mulia kepadaku..nasihatnya buat aku sedar diri..setiap yang berlaku pasti diiringi hikmahnya..camping OPss Relax baru-baru ini, aku ingat akan merapatkan hubungan aku dan dia tetapi ia merupakan satu wasilah untuk aku lupakan dia..dulu aku yakin bahwa dia jodoh aku..sedangkan cinta yang berputik itu hanyalah ujian dari Allah..Teringat pesanan sahabatku semasa dalam perjalanan ke camping tue: 

" Pergimu bukan untuk mengutip markah exam dan untuk berseronok tapi pergilah untuk mencari hikmah di sana, semoga kamu dapat membawa balik mutiara hikmah yang tiada pada sahabat-sahabat lain.."

Pesanan seorang sahabat buat sahabat kesayangannya :

Kita sibuk nak jaga hati orang yang kita sayang, sedangkan dia bukan sesiapa pun pada kita..belum halal untuk kita, kita biar dia bermain cinta dengan kita..Ingat, hati kita ni bukan kita punya..tapi Allah yang punya..apa hak kita untuk biarkan orang lain melukainya, menodainya dengan cinta terlarang..sepatutnya kita jaga baik-baik, cuba fikir..jika kita pinjamkan barang kepada orang, semestinya kita harapkan orang itu menjaga barang kita baik-baik..samalah dengan hati kita..takkan kita nak kembalikan hati kita kepada tuannya yang dah kotor, yang dah dilukai..fikirlah sahabat..kita tak pernah fikir macam mana nak jaga hati Allah..apa perasaan DIA bila kita pinggirkan DIA sedangkan bukan sekadar hati bahkan seluruh jasad kita ini adalah milikNYA..andai kita dah tak mampu nak jaga hati ini, kembalikan kepadaNYA..biar DIA yang jaga dengan kasih sayangNYA..biar DIA yang rawat dan jahit luka-luka di hatimu..biar DIA yang padamkan parut-parut di hatimu..

Air mata menjadi saksi kebodohan diri selama ini...betapa lemahnya iman aku Ya Allah..terlalu mudah tunduk pada nafsu..sedangkan cinta itu selayaknya aku persembahkan kepada bakal zauj aku..tetapi aku telah mengkhianatinya...Dengan kasih sayang Allah aku bangkit dari kelukaan..Aku serahkan hati aku padaMu Ya Allah untuk menjaganya..jangan biarkan kesilapan yang sama berulang lagi..

Sesungguhnya jika kita redha dengan sesuatu itu, mudah sahaja untuk kita lepaskan..Engkau hanya pinjamkan dia sekejap untuk aku untuk aku mencari diri aku..inilah ujianMU..sekarang Engkau ambil dia kembali bukan kerana Engkau ingin melihat aku terluka..akan tetapi Engkau ingin melihat aku bahagia di kemudian hari..Engkau lebih mengetahui..Pasti ada yang lebih baik menanti aku di hadapan sana..cuma aku perlu membaiki diri aku terlebih dahulu menjadi lebih baik!!

DI MANA DIA DI HATIKU???



Tuesday, 4 December 2012

Sampaikan Salam Rinduku kpdnya Agar Aku Turut Menjadi Kerinduannya!

Assalamualaikum semua..

Aku tidak tahu kenapa tangan ini laju menari atas keyboard..menaip mengikut rasa hati..aku menulis apa sahaja yang aku rasa dan aku suka..kerana bagi aku penulisan ini adalah duniaku..

Agrhh..hidup dalam cinta manusia banyak dugaan kerana bahagia iu tidak datang dengan senang-senang melainkan ada mutiara jernih yang mengalir di birai mata..mungkin bukan sekali bahkan berkali-kali sebelum kebahagiaan benar-benar jadi milik kita..sabarlah wahai hati..

Duhai Sang Pujaan Hati, Lagu ini ku persembahkan untukmu yg selalu menghiasa hari-hariku dengan keindahan..Semoga penantian ini terwujud dengan datangnya ikatan suci.

Ya Allah..Bantulah aku bersabar, andai janji-Mu terikat ada jodoh antara kami..pasti masa itu akan tiba..aku x mahu cinta yang bercambah ini berlandaskan nafsu..kerana cinta ini terlalu suci, ianya anugerah Ilahi. Aku ingin dirinya menjadi peneman hidupku, pembimbing diriku saat aku terleka dari mengingatimu..tapi aku takut untuk meletakkan harapan terlalu tinggi kerana bimbang bukan aku yang menjadi pelengkap hidupnya..Campakkanlah kekuatan dan kesabaran dalam hatiku agar aku mampu tersenyum di setiap langkah perjalananku walau hakikatnya hatiku dilanda ombak tsunami.


Kita mengganggap diri kita saling membenci antara 1 sama lain sedangkan kebencian tidak pernah wujud antara kita..macam mana aku mampu membencimu sedangkan dalam hatiku hanya ada rasa sayang dan rindu buatmu..aku menjauh bukan kerana aku xperlukanmu, aku membisu bukan kerana aku membuangmu, tetapi jauh dan bisuku kerana aku ingin meletakkan ALLAH perantara cinta kita..Aku inginkan ALLAH yang aturkan segala urusan hati ini..walaupun pada hakikatnya aku sendiri takut..takut kiranya dengan penyepian aku ini membuatkan kamu menjauh diri, menghindar diri dariku..


Dua hari telefon aku sunyi tanpa mesej dan call darimu..sungguh aku  merinduimu..aku cari bayangmu dalam jagaku, aku rakam mutiara nasihatmu dalam lenaku..tapi hampa..x aku temui semua itu, sudahnya mataku berkaca tanda ada air mata yang mahu menitis..aku x mampu membohongi diri aku betapa aku rindu untuk mendengar leteranmu apabila aku melambatkan waktu solat, aku rindu mendengar nasihatmu supaya kurangkan berfacebook..aku rindu untuk mendengar teguranmu supaya membuang gambar dalam facebook..dan yang teramat aku rindu adalah untuk mendengar lantunan ayat Al-Quran darimu kerana di situlah bermula cintaku padamu...fahamilah wahai pujaan hatiku bahawa diamku bukan kerana aku membencimu akan tetapi aku mendoakan yang terbaik untukmu..

inilah yang aku inginkan!

Kau mungkin bukan yang pertama tapi Insyaallah Kau yang terakhir di hatiku..
seandainya jodoh itu milik kita...







Monday, 3 December 2012

Bersyukurlah Dengan Apa yang Kita Miliki Hari ini..!

Assalamualaikum dan salam sejahtera sahabat blogger..

Kali ini, Kita nak kongsi pengalaman baru kita dengan sahabat-sahabat kita yang telah turun ke kawasan sekitar KL bagi mengikuti program anjuran HEWI PMIUM iaitu WELFARE HOMELESS HEWI.

Program ini adalah di bawah kerjasama dengan sebuah badan NGO iaitu PERTIWI..secara tidak langsung kami  menjadi sukarelawan untuk mengagihkan makanan kepada gelandangan-gelandangan di kawasan tersebut. Antara tempat yang telah kami turun ialah JALAN TAR, MASJID JAMEK, KOTARAYA & MASJID NEGARA.

Team HEWI PMIUM dan sukarelawan PERTIWI.

Jauh di sudut hatiku..terasa begitu tersentuh apabila memikirkan bahawa masih ada lagi hamba Allah yang bermurah hati dan berjiwa penyayang kerana mereka masih mengambil berat perihal masyarakat sekeliling yang tidak bernasib baik. Meraka sanggup turun padang untuk mengagihkan makanan, minuman dan juga barangan lain seperti pakaian. Bertambah tersentuh hatiku kerana kebanyakaan dari mereka bukanlah sepenuhnya beragama islam. Aku turut gembira apabila melihat senyuman yang terukir di bibir mereka semasa mengagihkan sumbangan tersebut kepada gelandangan yang ada sebagai tanda mereka suka dengan kerja yang mereka lakukan.

Seorang mak cik tua juga merupakan gelandangan.

Menitis air mataku apabila melihat ada di antara gelandangan yang berkumpul untuk mengambil makanan itu adalah mak cik- mak cik tua. Sempat aku dan sahabat-sahabatku berbual dengan seorang mak cik, katanya dia berasal dari kedah, apabila ada orang yang agihkan makanan mesti ramai yang berkumpul kat situ. 

Hatiku tertanya.kemanalah anak-anak mak cik ini?  sanggup mereka meninggalkan ibu mereka yang tua ini tanpa ada rumah untuk berteduh..namun, aku tahan lidahku dari bertanyakan soalan itu, bimbang mengguris hati ibu tua itu..aku sekadar memerhati apabila dia bangun beratur bersama gelandangan lain untuk mengambil makanan.

Saat itu, hujan mulai turun renyai-renyai..aku terkedu, apabila terdengar suara seorang mak cik tua yang bertanyakan kotak kepada sahabatku. Dia mencari kotak untuk dijadikan alas tidur kerana katanya, kalau hujan macam ni, sejuk.. Allahurabbi..

Sampai 1 masa, aku tidak mampu menahan titis air mata apabila melihat seorang mak cik tua yang berlari-lari anak untuk mendapatkan makanan kerana pada ketika itu, kami sudah mengemas untuk pergi ke tempat lain pula..sayu hatiku apabila terpandang plastik yang berisi tin-tin kosong di tangannya..hatiku terdetik..mungkin dia ingin menjual tin-tin tersebut sebagai pendapatan harian..

Tiba-tiba hatiku teringat kepada ibu tercinta yang nun jauh di Terengganu..apa yang dia buat tika ini..aku tidak sanggup membiarkan ibu aku menerima nasib seperti mak cik- mak cik ini..Insyaallah, andai diberi peluang aku akan jaga kebajikan orang tuaku..

Anak-anak kecil yang berkeliaran di metropolitan.

Gelandangan-gelandangan ini bukan sahaja terdiri dari kalangan orang-orang tua tetapi ada juga dikalangan kanak-kanak yang belum mengerti erti kehidupan...Terpamer riak gembira di wajah mereka apabila mendapat bungkusan makanan..mereka ini bukan sahaja tiada tempat untuk berteduh bahkan jauh sekali untuk mendapat pendidikan..Bagaimana dengan masa depan mereka??..Ada juga anak yang masih bayi..yang masih berada dalam dukungan ibu turut berada di kawasan tersebut..bagaimana dengan taraf kesihatan mereka??terjaga ke??...

Ya Allah..Syukur Alhamdulillah kerana sehingga saat ini aku masih diberi kesenangan hidup walaupun tidak mewah..aku bersyukur dengan apa yang ada kerana di luar sana masih ramai yang tidak bernasib baik..masih ramai yang serba kekurangan..sedangkan aku ada tempat untuk berteduh..hari-hari perut terisi dengan makanan, bila sakit terus jumpa doktor..

Tidak ku sangka, rupanya di Malaysia yang di katakan negara yang aman ini, masih ada rakyat yang tiada rumah..hanya tidur di kaki-kaki lima, di lorong-lorong..beralaskan surat khabar dan kotak..

Bersyukurlah wahai sahabat dengan nikmat yang Allah limpahkan kepada kita sehingga detik ini..Jangan asyik mengeluh dan merasa tidak cukup kerana di sekeliling kita masih ramai yang menderita..

Hulurkan tangan, Ringankan beban..jika tidak mampu cukuplah dengan mengangkat tangan memohon kepada Ilahi agar mereka ini diberi kekuatan untuk menempuh liku-liku kehidupan ini..

Teringat pesanan seseorang kepadaku :

" Hidup di dunia bukanlah untuk mencari kesenangan hidup sendiri,
tetapi belajarlah untuk memberi manfaat kepada orang lain. "

" Berilah bantuan kepada orang yang berada di dalam kesempitan,
Kelak Allah akan melepaskan kita semasa kita berada dalam kesusahan.
Keyakinan kepada balasan baik Allah akan merangsang kita untuk melakukan amalan dan kebajikan dengan lebih banyak."

     





Sunday, 2 December 2012

Kita Ditakdirkan Berpisah!


Mengapa perlu ada rasa rindu ini?...

Ianya cukup mendera jiwaku..
Hati aku dipagut rasa sedih..
Namun tiada air mata yang menemani kesedihanku..



Dia pergi atas permintaanku..
Beratnya hatiku untuk melepaskan dirinya,
Kerana aku tahu hatinya pasti terluka..


Tapi seandainya aku meneruskan hubungan ini..
Bagaimana dengan dia yang sejak dulu menyintaimu.
Sungguh,,aku serba salah..



Malam yang bertandang..tiada bulan purnama dan bintang kejora yang menghiasi dada langit..yang ada hanyalah gerimis yang sejak tadi tanpa henti mencurah ke bumi..
Agrhhhh..apa mampu aku buat kecuali menahan perasaan ini..


Pada-MU Tuhan aku bermohon..aku adukan rasa cinta dan rinduku untuknya kepada-MU..
 " ya Allah, sesungguhnya aku terlalu menyintai dan merindunya kala ini, puas aku tepis perasaan ini, tapi ia tetap hadir,, samapaikanlah salam cinta dan rinduku kepadanya ya Allah..semoga aku turut menjadi kecintaan dan kerinduannya.."
Aku yakin yang Engkau akan sampaikan permintaanku..sesunguhnya Engkau maha mengetahui apa yang bersarang dalam hatiku..

Wahai insan yang pernah mencuri hatiku...
Aku mengundur diri bukan kerana aku membenci dirimu..

Tetapi kerana aku terlalu cinta..
Biar aku sendiri yang mentafsirkan maksud cinta ini..



Biarpun dirimu menyatakan aku pergi kerana tiada lagi cinta di hatiku..


Biarpun dirimu menyatakan aku pergi kerana aku membenci dirimu..
Aku tak peduli kerana aku tekad..
Biarlah semua ini berakhir di sini..
Cukuplah setakat ini aku hanyut dalam ombak cinta terlarang..
Biarlah sampai setakat ini aku lelah dalam memiliki cinta manusia..



Aku ingin mencari diriku..
Aku ingin persembahkan cintaku kepada yang selayaknya..
Bukan kepadamu, bukan jua kepada lelaki lain..
Tetapi kepada pencipta diriku dan dirimu..
DIA yang lebih berhak..
Telah terlalu lama aku lalai..
Sudah terlalu lama aku hilang jejak diri..
Aku ingin kembali..
Kembali kepada prinsip hidupku..



Ya Alalh..bantulah hamba-MU ini untuk meraih kembali cinta-MU..
Terlalu lama aku terleka dengan keasyikan dunia sehinggakan apabila aku tersedar..
Aku semakin jauh dari-Mu..
Jika benar dia pelengkap kekurangan diriku..


Simpanlah perasaan ini sehingga dia halal untukku..
Jika dia milik orang lain..luputkanlah dia dari ingatanku..



CUKUPLAH ALLAH BAGIKU..
Aku Ingin Bahagia Walau Tanpa Bersamanya..




Tuesday, 27 November 2012

Aku dan kehidupan

Assalamualaikum sahabat-sahabat blogger..

Indahnya alam ciptaan Allah ini..cubalah merenung dengan mata hati, relatekan apa yang dilihat dengan kehidupan yang hari-hari kita lalui..pasti kita akan temui sesuatu yang cukup indah dan sekaligus terdetik rasa syukur dalam hati..PERANCANGAN ALLAH ITU ADALAH SEBAIK-BAIK PERANCANGAN...

Dalam meniti arus kehidupan ini, dalam menginjak baki-baki usia yang masih bersisa..pelbagai onak duri yang ditempuhi, masam manis, pahit maungnya sebuah perjalanan kehidupan ini..tapi itulah yang melatih kita kekuatan hari ini, itulah yang mengajar kita pentingnya sebuah kesabaran, itulah yang mendidik kita supaya sentiasa tabah dalam mengharungi rencah kehidupan, dan itulah jua yang mengasuh hati agar tidak cepat mengalah pada sebuah keterlukaan, kekecewaan malah memupuk diri agar tidak berputus asa dan cuba bangkit dari kegagalan.

Aku mengorak langkah demi langkah, aku hanya membiarkan kaki memijak debu-debu bumi sehingga mataku terpacak kepada sekumpulan kanak-kanak yang asyik bermain, sungguh asyik sehingga bibirku mengukir secalik senyuman melihat gelagat mereka.

Alangkah indahnya dunia kanak-kanak..penuh gelak ketawa tanpa ada masalah yang perlu difikirkan..aghhh, aku merindu detik ini..detik di mana aku hanya tahu mencipta dan melakar keseronokan hidup..namun, hari ini, aku sudah meningkat dewasa..semakin meningkat usia, semakin hebat dugaan dan ujian hidup menghambat..jatuh dan bangun menjadi adat kehidupan..

Aku meneruskan langkah..mataku meliar ke sekeling alam..aku mendongak ke langit..aku terpengun melihat burung-burung berterbangan bebas di udara.

                                    

Hatiku terdetik lagi..indahnya menjadi burung..bebas tanpa ada sekatan..boleh terbang ke mana sahaja..andai penat, akan singgah di pokok-pokok untuk melepas lelah..sedangkan aku?..kebebasan aku terbatas..teringat pesan ibuku..'perempuan yang inginkan kehidupan yang bebas, perempuan yang menjual maruah dirinya'

Aku merenung jauh ke dada alam..teringat kembali cerita hindustan yang aku tonton semalam..


Indahnya jika kehidupan ni macam cerita hindustankan?..walau sehebat mana datangnya dugaan, walau sekuat mana badai melanda tapi tetap bahagia di penghujungnya..aghh, untungnya jika kisah percintaan kita juga seperti Shah Rukh Khan dan Kajol dalam Kuch Kuch Hota Hai..biarpun beribu datang ujian, masalah tapi dipenghujungnya tetap bersama..cinta mereka pasti bersatu.. :-)

Haa..bila aku fikirkan..pasti ramai yang nak jadi macam gambar kat bawah ni..


Dari dulu sampai sekarang memang aku peminat doraemon..kadang-kadang aku pon ada terfikir syoknya jadi macam doraemon..semua benda ada dalam poket dia, tak perlu pening-pening nak fikir jalan untuk selesaikan masalah..kalau tak dapat jadi macam doraemon pon..jadi nobita pon takpe..boleh juga tumpang senang..tapi mana mungkin..hidup kat dunia ni tak semua benda yang kita impikan kita akan dapat...

Itulah kehidupan, kita tak akan puas dengan apa yang kita ada..bila kita diberi sedikit ujian, bila kita ditimpa sedikit musibah..kiat cepat melatah, kita akan kata Allah tak sayang kita, kita akan cakap Allah tak adil pada  kita, sedangkan Allah sedang merancang yang terbaik untuk kita daripada ujian dan musibah tersebut. Allah mengurniakan kita akal untuk berfikir macam mana kita ingin merencana kehidupan kita..adakah mengikut syariat Allah atau sekadar mengikut nafsu dan trend yang sentiasa berubah mengikut peredaran zaman..

Apabila kita mendapat kejayaan..KITA BERKONGSI KEGEMBIRAAN DENGAN KAWAN-KAWAN.
Apabila kita mendapat kegagalan..KITA MENGADU KEPADA ALLAH.
Apabila kita seronok melayan cinta manusia..KITA MELUAHKAN RASA CINTA, RINDU KEPADA KEKASIH HATI KITA.
Apabila kita putus cinta dengan manusia..KITA BARU MEMINTA CINTA ALLAH.

Begitulah lumrah kehidupan..adakalanya kita hanya mencari Allah apabila kita dalam kesusahan..sedangkan apabila kita diulik kebahgiaan, kita hanya mencampakkan Allah nun jauh di sedut hati..sudut yang sukar untuk dicapai dan dilihat..wahai sahabat..cuba bayangkan..bagaimana jika kita berada disuatu tempat di mana, kita hanya diperlukan oleh sahabat kita apabila mereka dalam kesusahan, bahkan di saat mereka diulik bahgia, kita bagaikan tidak wujud dalam hati mereka..sedihkan..jadi..nilailah sendiri..

Ingatlah sahabat bahwa KITA HIDUP HARI INI UNTUK MATI, DAN KITA MATI UNTUK MENUJU KEHIDUPAN YANG KEKAL ABADI..KEHIDUPAN YANG MANA TIADA LAGI KEMATIAN SELEPAS ITU..


Jom..hayati lirik lagu ni..ada pengajarannya!

                                  

layannnzzz!!!!!

Wednesday, 21 November 2012

Seindah hiasan adalah wanita solehah

Assalamualaikum dan salam sejahtera guys...

Haa...lama dah rasanya x conteng kat blog nih..hehe..tetiba terdetik di hati nak kongsi sal wanita solehah.



kepada sesiapa yang bergelar wanita di luar sana pasti dah biasa terdengar ayat 'Dunia adalah perhiasan, seindah hiasan adalah WANITA SOLEHAH'..

Sahabat-sahabat pernah tak rasa beruntung dilahirkan sebagai seorang wanita?..mungkin pernah terdetik di hati rasa rimas, susah jadi wanita ni..yelah..banyak pantang larang, banyak yang tak boleh..tak macam lelaki..simple jer..tapi sebenarnya disebalik kerimasan dan kesusahan tulah membuatkan betapa istimewa dan bertuahnya menjadi seorang wanita..lebih-lebih lagi wanita solehah..

5 ciri-ciri wanita solehah :


Meletakkan Allah ditempat tertinggi dalam hati, mencintai Allah melebihi cinta kepada manusia..selain itu, dia sentiasa berpegang kepada prinsip bahawa hidup adalah untuk mencari keredhaan Allah. Dia juga sentiasa menjaga solatnya baik dari segi waktu solat mahupun dari segi kekusyukan.


Wanita solehah akan taat kepada suaminya apabila berkahwin kerana dia percaya bahawa Allah telah menjanjikan syurga kepada isteri yang taat kepada suaminya. Menjadi tanggungjawab seorang isteri untuk menjaga kebajikan dan aib suaminya ketika berada di rumah mahupun di luar rumah.

Hari ini, ramai yang sibuk nak mencari lelaki soleh untuk buat suami..bila buka facebook macam-macam status dan komen sal suami soleh lah, lelaki soleh lah, cuam setakat ni xde jer dengar pakwe soleh..hehe..
Jadi..sebelum kita cari lelaki soleh..apa kata kita melengkapkan diri sebagai wanita solehah sebagai hadiah istimewa buat suami tercinta..
Dalam al-Quran sendiri ada mengatakan bahwa perempuan yang baik untuk lelaki yang baik dan begitulah sebaliknya.


Akhlak itu cerminan diri. Seorang wanita solehah akan mempamerkan akhlak yang baik, perilaku yang terjaga disamping menutup aurat dengan sempurna. Dia tidak akan malu berada di khalayak ramai dengan pakaian yang tertutup litup, dia tidak akan mengeluh dengan tudung labuh yang menutupi kepala walaupun matahari terpacak atas kepala kerana hatinya ikhlas mengikut syariat islam.


Wanita solehah akan menjaga maruah dirinya, pergaulan bebas tiada dalam kamus hidupnya. Tingginya nilai seorang wanita itu terletak pada maruah dirinya, hilangnya maruah diri bererti hilanglah keistimewaannya. Maruah diri tidak boleh dijual beli..bila kehilangannya mana mungkin kita dapat memilikinya kembali.. Simpanlah ia di tempat yang paling tinggi dan kuncilah dengan kunci yang tidak mampu dibuka oleh mana-mana lelaki. Jagalah pergaulan dengan kaum Adam kerana bimbang diri terleka dan hanyut dengan keseronokan kerana syaitan amat suka kepada pergaulan yang tidak dipelihara.


Ujian Allah bersebab. Wanita solehah sentiasa bersangka baik kepada Allah. Dia sentiasa redha dengan ketentuan Allah. Memandang ujian yang Allah timpakan kepadanya merupakan satu wasilah untuk meningkatkan kekuatan diri. Dia hanya menangis, merintih kepada Allah kerana dia tahu bahawa hanya Allah yang mampu mengubah keresahan hatinya kepada kelapanagan, hanya Allah yang mampu mencalit senyuman dibibirnya. Dia hanya meletakkan pergantungan kepada Allah, baginya Allah tidak pernah mengecewakan hambaNYA.

Namun, persoalan di sini..SIAPAKAH WANITA SOLEHAH ITU?

Mata melihat ke kiri dan ke kanan mencari si solehah..kenapa tidak melihat kepada diri sendiri? kenapa tidak berbicara kepada diri sendiri?.. bahawa AKULAH WANITA SOLEHAH ITU!

AYUH sahabat-sahabat..jangan direbut untuk menjadi wanita popular didunia ini, jangan diharap untuk mendapat anugerah pelakon wanita popular di dunia ini tetapi marilah kita sama-sama merebut tittle WANITA SOLEHAH...sesungguhnya wanita yang popular di akhirat tidak dikenali pun di dunia ini.

Jangan lupa sentiasa memohon doa dengan Allah supaya kita menjadi wanita solehah, wanita idaman Syurga.

Jom layan lagu ini...indahnya menjadi wanita solehah.

Kejarlah gelaran wanita solehah, insyaallah Syurga Allah akan menjadi milikmu.

Sunday, 4 November 2012

Menghitung Hari~~~




Menghitung Hari ~ 5 hari lagi..hehe

Menghitung hari, detik demi detik, masaku nanti apakah ada, jalan cerita..kisah yang panjang...

5 hari lagi..sabar ye hati..


Nantikan kepulanganku ke negeri kesayangan, daerah yang dicintai..di sinilah aku dilahirkan dan dibesarkan..mana mungkin aku lupa tempat tumpah darahku..
Rindunya kepada mak, ayah, adik, abang, kakak dan anak buah yang buas..hehe..
xsabar rasanya menanti saat itu untuk aku lupa seketika masalah dan tekanan di UM ni..dengan asgmentnya, dengan perbentangannya, dengan exam yang semakin menghampiri..huhu..



Tiket dah ada, jangan bimbang..9/11/2012 pasti akan tiba jika umurku masih panjang.. tak sabar rasanya untuk pulang ke kampung sekali lagi..9.00p.m 9 november bas tasik kenyir..hehe..hati ini semakin melonjak riang untuk mengharungi perjalanan meredah lebuhraya pulang ke TERENGGANU...



Yang ini first aku nak cari..mee sup rahim yang tak permah lupa kalau balik terengganu..kan syariffah zahidah, siti nurizani, hajar atiqah, rokayah, nurul syahirah..hehe..tapi sekarang ni kite dah sombong ckit..xnak doh makan mee sup rahim..melepak kat kedai bawah pokok jambu depan masjid plok..nasi air situ best kan..yummi..yummi...xsabarnya..bdk uitm camne?..balik ah..hehe..

sotong celup tepung..

air nyor muda...

Noor Nabilah...dah lama nok g makan 2 benda ni..jangan lupa janji di TELUK KETAPANG eh..hehe..perut ni asyik mengidam je makanan kat atas ni..ingat eh, xmboh kat lain..nak teluk ketapang jgk.. dan yang penting nak g dengan abang ndek..hahaha..aku tuntut janji mu..xkira ah bila pon..nok sedap ag cuti sem eh..dalam bulan 2..aku start cuti sem tgh bulan 1..lps exm..


Haa..yang ni penting..cuti mid sem ni..jom bercuti di PULAU KAPAS...tapi kan bilah..boleh ke musim tengkujuh ea..laut bergelorakan..xpasal kita dilambung ombak..huhu..amacam??..jadi x??..best jgk g tenang fikiran..jauh dari kesibukankan..kalau bermalam lagi syok..tapi kena tanya madam besar dulu ah..MY MOM..hehe..

XSABARNYA NAK BALIK>>TERENGGANU TUNGGU KEPULANGANKU...



5hari lagii..sabar ye hati..hehe..

Thursday, 1 November 2012

Kau Bukan Untukku...


Kau Bukan Untukku

Indahnya cinta yang Allah kurniakan ini...bahagia bagaikan kanak-kanak mendapat aiskrim...tapi ianya hanya seketika..bagaikan aiskrim..indah di permulaan tetapi lama-kelamaan ia cair dan saat itu tiada lagi keindahannya..aku cuba menggubah rasa bahagia itu seindah gubahan bunga di majlis perkahwinan, ingin ku baja dan ku siram agar ia sentiasa segar dan berbunga.. namun walau setinggi langit kita merancang, walau seluas laut terbentang kita merencana tetapi sebaik-baik perancang dan perencana adalah Allah..



Jika dipersoalkan..tiadakah rasa kecewa di hati kecilku??.. 
aduhh..sakitnya tidak dapat di hitung..hanya air mata menjadi peneman setia..menangis dan terus menangis..fikiran asyik melayang..hati mana tidak terluka, jiwa mana tidak dilanda gundah andai insan yang kita sayang, kita cintai akan dimiliki orang lain..tidak sampai 2 bulan..dia akan berkahwin..tiap masa aku menghitung hari dengan titisan air mata menanti saat itu tiba..
keterlukaan ini makin terasa bila aku tahu yang dia juga menyintaiku.. dia pun tidak menginginkan perpisahan antara kami..tapi apadayaku..aku hanya insan biasa yang Allah campakkan sedikit rasa belas kasihan dan rasa kasih sayang..aku tidak sanggup untuk meruntuhkan kebahagiaan kaum sejenisku walaupun pada hakikatnya aku juga ingin menjadi teman hidupku..
Aku pujuk hatiku...aku cuba untuk tidak berhubung dengannya tapi hanya 1 hari..aku tak mampu..aku tak sanggup kehilangannya..aku lemah di saat dia merayu supaya jangan tinggalkan dia..dia ingin mengambil aku sebagai isteri dia..tapi bagaimana??..bermadu?? wanita mana sanggup memegang status tu..Allah..tolonglah hambamu..kenapa aku jadi selemah ni??


Salahkah aku menyintainya??..aku sayang dia kerana agama yang ada padanya..
aku xpernah mintak perasaan ini bergayut dihatiku..tapi aku anggap ini anugerah Allah buat hambaNya.
Ujian Allah itu bersebab..aku pohon, andai dia bukan jodohku..buanglah segala rasa dalam hatiku ini ya Allah..tapi kenapa semakin ku pinta, semakin ku pohon dijauhkan perasaan itu..ia semakin kuat memain di hatiku..bagaikan dirantai..semakin aku cuba menjauhkan diri..semakin aku rasa dekat dengannya..
Ya Allah, aku tidak pernah menyintai lelaki lain seperti ini..jika dulu..andai aku jatuh cinta dan cintaku berbalas pasti perasaan tu hilang seta merta..tapi kali ini tidak..bila aku tahu dia juga memiliki perasaan yang sama padaku..aku rasa amat bahagia..rasa seperti ingin ku ikat perasaan ini dengan hubungan yang halal..tapi rasa bahagia hanya berbunga seketika..saat hatiku diulik bunga-bunga cinta..aku mendapat tahu bahawa dia adalah tunang orang..tabahkan hati ini ya Allah...



20.12.2012
Tarikh penentuan..andai tarikh ini mengubah statusnya..sematkan di dadaku kekuatan agar aku tidak lemah jika kehilangan cinta manusia...dan ku pohon ya Allah..izinkan aku bahagia walaupun bukan bersamanya..sepertimana aku mendoakan kebahagiaan dia bersama bakal zaujahnya..ada yang kata 'aku bahagia apabiala melihat dia bahagia walau bukan bersamaku'..tapi sejauh mana hakikat kenyataan itu??..bibir memang mudah menuturkan kata-kata tetapi apa yang hati tanggung tidak semudah itu..

Teringat kata-kata seorang sahabat :
'andai dah tersurat jodoh dia dengan kau, jangan kau bimbang kerana pasti dia akan bersama kau..jangan ditangisi semua itu..bila Allah dah tetapkan dia jodoh kau..walau dia bertunang atau berkahwin sekalipun..pasti kau akan memilikinya kembali..kalau dia bukan tercipta untukmu..kamu sayanglah dia setinggi gunung sekalipun..kamu cintalah dia seluas dunia ni..x akn bersama jugak kerana janji Allah itu pasti'


Jika dia bukan untukku, pasti Allah dah tetapkan jodoh yang lebih baik umtukku..bersabarlah...itu yang terbaik..
Ya Allah, sesungguhnya aku menyintainya keranaMu..hanya Engkau yang tahu sehebat mana perasaan yang bersarang dalam hatiku..jika masih ada jodoh untukku bersamanya..peliharalah perasaan ini..jika tidak, tabahkan hatiku..Engkau kuatkan hatiku sebelum tarikh itu tiba dan Engkau tingkatkan kekuatan di hatiku selepas tarikh tersebut...
Tipu andai aku kata aku menerimanya dengan hati terbuka..sekiranya luka di hati ini nampak jika di x-ray..pasti hati ini dipenuhi dengan luka-luka yang berjahit..yang masih mengalir darah merah..yang amat sukar diubati biarpun dengan iodin sekalipun..andai ia sembuh sekalipun,parutnya pasti berbekas..
kata orang..hilang tumbuh patah berganti..memang petul tapi mana mungkin sama..walau nama sama sekalipun ia tetap berbeza..


awak..saya harap awak bahagia dengan pilihan hati awak..memang hati saya sedih..tapi apa mampu saya buat..saya sangat mencintai awak..tapi Allah x takdirkan kita bersama..mungkin dia yang terbaik untuk awak berbanding saya..awak jaga dia baik-baik taw..jangan lukakan hati dia kerana wanita lain..saya pernah cakap kat awak..hidup ini tak lari dari buat pilihan..dan pilihan awak adalah dia..berat hati saya untuk melupakan awak..tapi sampai bila saya nak macam ni, sedangkan awak akan jadi suami orang...awak jangan benci saya..saya taw awak pun sayangkan saya..kita berdoa jelah awak erk..andai ada jodoh..adalah..
Ya Allah..sampaikan salam pegantin baru buat insan yang teramat aku sayang ini..aku xsanggup untuk mengucapkan sendiri..

                       'KAU KESAYANGANKU TAPI KAU BUKAN MILIKKU'










Monday, 29 October 2012

Merindu Tanpa Kata~



~Merindu Tanpa Kata~

Saat kaki ini melangkah ke halaman rumah, hati dipagut rasa sayu. Rindu pada seraut wajah yang sentiasa menyambutku bila aku balik bercuti di kampung. Tapi apakandaya, perginya tidak akan kembali lagi. Walau sehebat mana ingatan aku pada dia, dia tetap tidak akan kembali. Walau seribu kali ku seru namanya, dia tetap tidak akan kembali.

‘ Bie..kenapa cepat sangat mu tinggalkan aku?..mu tahu tak yang aku sunyi bila mu xde..sape lagi yang nak berkawan dengan aku?..imah dah kahwin,dah ada suami..izzati ada kat indon dah,lambat ag balik…aku???..bila duk u memang aku ada ramai kawan..kadang2 bleh ah lupa kesedihan 2 seketika..tapi bile aku ada kat kampung..aku sorang2..kat sape ag aku nak kongsi sume citer..bile aku balik umah,mesti aku tanya mak sal kau..’bie x mai umah ke??..’ada mase aku lupa yang mu dah tinggalkan aku.aku rasa mu tetap ada..mu xpernah mati..sedangkan aku yang mandi,kafan jenazah mu..aku rindu sangat kat mu..tiap kali aku rindu mu..aku mesti hantar msj kat no mu..kadang2 aku rasa mcm xbetol je..mcm org giler..huhu.. ‘

Masih segar di ingatan sebulan sebelum Bie pergi..

(Bie mesej)

“nurul, mu balik bile? Aku bosan duk kampung xde kawan…”

“aku balik lusa, sabar ah..kjp je pon ag”

2HARI SELEPAS TU…

“mu ada dumah x?...aku nak g umah mu ea”

“aku nak g sekoloh ea, nak jupe ustazah..pahtu nak g bndo, nak g cari baju batik dengan kawan aku”

“dah mu balik bile plok?”

“xtaw ag..xpon aku tdow umah kawan aku.”

“aku bosan duk umah”

“mari jelah, farihah ada..mu kawan ah dengan dia..mcm xbiasa”
“tengok ah dulu”

------------------------------------------------------------------------------------------------------------

       Kebetulan aku mmg tidur rumah kawan aku malam tu sebab tak selesai lagi pasal baju batik. Bile sampai rumah keesokannya, dia yang sambut aku depan muka pintu.

“mai bile?” soalku.

“marin ag, tidur cni doh malam.” jawab bie.

“dah malam ni mu tidow cni plok ea.” Ajakku.

“erm, banyak benda aku nak cerita ke mu..lame dah aku pendam.” ujarnya perlahan.

“xpe ah, tunggu malam ni..maghrib dah ea..pah myg2 ah” balasku sambil melangkah ke dalam rumah.

Selesai solat maghrib, mengaji quran, macam biasa..kami makan malam bersama.

“mak, malam ni ada ustaz x kat surau?” soalku.

 Macam biasa, aku akan ikut mak pergi dengar kuliah kat surau kalau ada ustaz. Bile duk U, rindu sangat nak dengar kuliah-kuliah kat kampung.

“xtahu, lama dah ustaz x mai wak kuliah kat surau ea.” jawab mak ku.

“erm..dah jemput ustaz mana jadi iman solat tarawih exg?” soalku lagi.

“xdop bunyi lagi..jmput ustaz luor lah kot macam biasa.” Ujar mak sambil menyuap nasi ke mulut.

“erm..sedih rasa xleh puasa kat kampung tahun ni..rindu nak myg tarawih surau.” aku bersuara sayu.

“ dah ikut program org, terpaksalah..kalau xpergi xleh ke?” soal mak. Aku tahu, mak pun berat nak biarkan aku balik UM kembali..Baru lagi sampai rumah, dah nak pergi lagi.

“ikut hati mmg xnak pergi..xbest puasa kat tempat org…dah masuk dalam persatuan tu..kena ikut ah..cuti pon macam x cuti.” sungutku

“dah tu nak g surau x ni?..lewat dah ni?”..soal mak, mengalih topik.

“xde ustaz malas ah..ag pon bie ada dumah ea.”

Selepas mak pergi surau. Aku pon masuk bilik, aku belek koleksi novel atas meja..kalau xde kerja, mmg menghadap novel ah kerja aku..xkira ah dah berapa kali khatam pon.

“ eh, xde gambar terbaru ke mu duk u?..” soal bie.

“ ada, tgk ah dlm ltop 2..” jawabku

“ sejuk hati tengok gambar-gmbar pak-pak ustaz ni. Budak kelas mu sume ke ni?..”soal Bie lagi.

“mane?” mata aku pon menghala ke skrin ltop.

“nilah” Bie tunjuk pada gambar budak-budak lelaki kelas aku.

“erm..budak kls aku lah 2..alim-alim sume, aku je x serupa ustazah” balasku dalam ketawa.

“ pakwe mu yg mne?” soalan ni memang selalu Bie tanya bile jumpe aku.

“mane ada gok, sape lah nok ke aku ni..ustaz-ustaz ni bkn pandang aku ni..haha..” ucapku sambil menepuk bahunya.

“ejas ah ke aku sorang”

“dah mu dengan Azzu gane sekarang?”

“gitulah, mu marah x aku kapel dengan dia?”

“nak marah apanya?..bukan aku nak ke dia pon..kwn je pon”

Azzu kawan aku,kenal masa kem tingkatan 6..aku suruh Bie kawan dengan dia sebab aku malas nak layan..xsangka plok sangkut.

“ntah ah, aku mmg kapel dgn dia..tapi aku xtaw mane sudahnya..mu taw lah aku ni sakit”

“sakit 2 bukan penghalang”

“sekarang ni aku makan ubat klinik syukur, ok ah ckit nampak”

“mu ni makan ubat ikut dang je kali…bahaya ah..dah mu g syifa’ ye kata nape?”

“ xgane-gane pon..ye bagi air tawar kot..aku mls doh nak fikir..sakit aku ni xsembuh doh..susah dah.”
“sabarlah..Allah nak menguji tu”

“dah betol ke mu nak g UM mule bulan pose ni?”

“erm..mggu depan aku g..ada ihya’ ramadhan..”

“xleh ke kalu x g, mu x kasihan ke aku ke?..aku xdop kawan kampung..duk dumah kena marah jer..tekan aku..”

“bakpe?..masalah ayah chik mu ag ke?..ntah ah bie, ikut aku mmg xmboh g..aku xpernah pose jauh dari kluarga..tapi gitu ah..nak gop cari pengalaman..”

“dah mu balik bile plok?”

“seminggu sebelum raya..tadi mu kata nak cerita benda ke aku..nape?”

“ayah chik aku makin lame makin lain..sokmo nak marah aku, sume bnda aku buat sume salah di mata dia..ye hina aku, kata aku macam-macam..sampaikan ye xngaku aku anak saudara dia.”

“sampai gitu ke??..teruk ngat..bukan ke ye 2 xtinggal surau”

“tulah..makin ye banyak dengar kuliah agama, makin jadi gitu..aku tahu ah aku ni xbaik, plok 2 sakit..nyusoh ke org je bile nyakit aku mari..ye kata aku mayang xcukup lah..mmg ah liat ckit nak myg..tapi aku tetap myg..”

“niat ye nak tegur mu tapi ye salah cara..umur macam kite ea, xleh dah marah2..tapi tegur dengan berhikmah..sbb apa?..sebab bile org marah gitu..lagi ah rase malas buat..bukan budak umur 7tahun..”

“ mu lain..mmg ye baik dengan mu..sbb mu bljor agama, pakaian ok..tudung labuh,,,tapi aku..pakaian wak sakit ati dia je tgk..”

“xkan setakat 2 ye nak benci ke anak saudara sendiri”

“ye malu kot ada ank saudara macam aku ea..hari 2 sekali aku makan nasi..ye kata ke aku..’xyoh makan-makan lah..wak habis beras je mu hidup pon’..”

“astagfirullah, smpai gitu sekali”

“aku malas doh nak duk umah 2..tapi kalau aku balik umah mak aku, mak aku xbagi..sbb nyakit aku makin jadi kalu balik sana”

“sabarlah bie…”

“aku puas sabar dah..aku rasa baik aku mati daripada hidup..aku hidup pon buat menyusahkan org je..kalu aku mati baru ayah chik aku suka..ntah-ntah buat kenduri sbb aku dah xde dalam hidup dia..”

“ishh..jangan kata gitu..xbaik..mu tengah tekan 2…tenang2 dulu”

Suasana sepi itu berlalu begitu sahaja bile mak balik dari surau. Aku ajak Bia tengak tv bersma..aku xnak dia asyik fikrkan kesedihan tu..tiba-tiba aku rasa berat hati nak tinggalkan dia kat kampung ni..aku taw dia dah xde semangat untuk hidup..aku rasa tanggungjawab aku nak buat dia happy seperti dulu..


“petang ni g usrah blake.” pesan mak.

“ustazah ah ada mai ke?” soal ku.

“xde plok dia bagitaw xleh mari..ada lah kot.”jawab mak.

“jom siap.” Aku cuit Bie Kakakku.

“comellah aku tengok mu pakai tudung labuh ea, ada x yang lain?…aku rasa macam nak pakai jugak je” ucap Bie sambil memandang ke arahku.

Aku memandang Bie untuk memastikan apa ynag dia ucap sebentar tadi. Aku lihat dia bersungguh-sungguh. Aku hanya senyum.

“cepatlah, ada x?”gesa Bie lagi.

“betul ke nak pakai?..x malu ke jumpa makcik-makcik kat surau nanti?.” Soalku minta kepastian. 

“ bukan aku buat salah, buat pe nak malunya. Aku xkisah org nak cakap pe pun. Mulut org bukan leh tutup.” Jawab Bie selamba.

“ada aku buat balik baru ni..dalam beg lagi kot, g lah cari.”ujarku sambil membetulkan tudung di hadapan cermin.

“tolong gosok!..aku xpandai gosok tudung besar-besar ea.”pinta Bie.

“Sebab mu nak pakai, aku tolong..terharu rasa..”

Aku capai tudung warna putih di tangannya dan terus aku gosok.

“comel ah Bie mu pakai tudung ni.sesuai dengan muke mu..macam ustazah je.”puji kakakku.

“kalau pakai tutup aurat,ikut islam ajar..semua comel.” Sampuk mak.

Aku nampak mak pon seakan-akan terkejut lihat Bie pakai macam tu tapi mak senyum jer.

“dulu aku pon malu nak pakai tudung labuh ni..ni pon first time aku pakai kat kampung..kat U mmg aku pakai..malu ah, nanti mak cik- mak cik tengok pelik..” luahku semasa dalam perjalanan ke surau.

Sampai je kat perkarangan surau, banyak mata memandang kami, aku tahu yang menjadi perhatian mereka bukan aku, tapi Bie.

“lah mu Bie, ingatkan sape tadi comel sangat.” Tegur mak cik Bidah.

“comel tengok anak-anak muda pakai tudung labuh ni, sejuk hati.” Sampuk mak long kiah.

Setelah hampir setengah jam menunggu, ustazah ah tidak sampai-sampai, aku dah jangka..xde usrah hari ni sebab biasanya ustazah tidak pernah lewat.

“xdok agoknya usrah hari ni, pkul 3.30 dah ni..” ujar mak cik bidah.

“ g lah nak balik pon nurul, ngatuk je nampak.” Kata mak kepadaku.

Sampai je rumah, aku terus tidur..memang ngantuk sangat-sangat. Masuk asar baru aku bngun. Aku nampak tudung yang Bie pakai tadi ada atas katil. Tapi Bie tiada.

“Bie mane?” soalku apabila melihat kakakku masuk bilik.

“balik dah.” Jawab kakakku.

“cepat sangat, balik gitu jer.. x bgtaw sepatah pon..”

“dah mu tidur..xkan nak kejut plok.”


Semasa aku sedang asyik sembat baju kurung, Bie datang rumah dengan mak saudaranya.

“jahit baju raya ke nurul?” Tanya mak cik Ani.

“ jahit je, bukan baju raya pon.. xbeli ag baju raya..” jawabku.

“aku xfikir pon sal baju raya, malas nak raya tahun ni..kak ja aku ada ah beli baju sepasang kat aku, hajat nak pakai baju sedondon tahun ni sekeluarga..cukup ah tu sepasang.” Ujar Bie.

“ Aku pon xberapa nak fikir jgk..dah ah pose negeri org..macam x bermakna je raya.”

“ mu nak g bile? Jadi ke?” Tanya Bie.

“jadilah, malam esk dah g..beli dah tiket.” Jawabku perlahan.

“ sorang plok ah aku xdok kawan.” Aku dengar Bie bersuara lemah.

“ kejap je pon aku g..tiga minggu je..nanti aku baliklah raya.” Sahutku.

“ bosan ah..naik motor jap, meh ah ajar aku..” aku meletakkan baju yang aku sembat atas kerusi dan aku turun ke halaman rumah.

Perlahan-lahan aku cuba bawak motor ayahku mengelilingi halaman rumah.

“ g bawak atas jalan nung..” tegur Bie.

“ xmboh ah, x berani..” sahutku.

“ kalu xmboh bawak atas jalan baik xyah belajar..” kata Bie lagi.

“aku pandai dah Cuma takut nak bawak atas jalan je..lori banyak..” aku cuba membela diri.

“mu sama ah macam ifah..nanti bila aku dah xde, sape nak jadi driver mu dua orang?..” bidas Bie.

Aku Cuma senyum tanpa kata apa-apa.

Setelah lama aku sembang dengan Bie, mak dengan mak cik Ani pon sudah banyak bertukar cerita. Bie mintak izin nak balik. Itulah pertemuan terakhir aku dengan Bie sebelum aku pergi UM untuk ihya’ Ramadhan.

-----------------------------------------------------------------------------------------------------------

Di UM aku semakin sibuk dengan pelbagai program, kadang-kadang curi-curi je masa telefon mak, tanya khabar. Seminggu lebih di sana, kakak sulongku bagitahu Bie masuk wad, dah 2,3 kali keluar masuk wad..doktor tidak dapat kesan penyakit apa. Aku tidak berkata apa-apa sebab aku sangka penyakit lama dia.

Sehari sebelum balik ke kampung, tiba-tiba aku rasa teringat sangat kat Bie. Masa tu tengah tunggu waktu waktu berbuka puasa. Ada iftor ramai-ramai kat UM. Aku mesej Bie.

“salam, dengar khabar mu keluar masuk wad. Sakit pe?”

“wslm, xtahu lah nurul..sakit aku nilah..ni ok ckit, ada kat umah dah.. mu doalah ke aku banyak-banyak moga cepat sembuh.”

-----------------------------------------------------------------

Dalam perjalanan balik kampung, dalam bas..kakak sulongku telefon bagitahu, Bie masuk wad lagi. Aku terkedu. Kenapa sampai macam tu. Semalam baru aku mesj dia. Dia cakap dia ok dah.

Petang tu, aku pergi ziarah Bie kat Hospital. Saat kaki melangkah dekat katilnya, aku tergamam. Bie lain sangat..rupanya dah berubah, dia bukan bie yang aku kenal..rupanya yang dulu putih tapi kelihatan macam terbakar..tubuh dia penuh dengan parut gatal dan menggelupas..bibir kering,pecah. Aku diam tanpa kata. Hanya mak dgn kakak je yang bercakap dengan Bie..tapi Bie diam je..kakak dia cakap, dia xde suara nak cakap..makan pon xnak. Sebelum balik, aku salam dengan Bie..dia genggam tangan ku erat tapi tiada suara yang keluar dari mulut kami.sedangkan dulu pantang jumpe..macam-macam cerita keluar.

Balik je rumah aku macam orang bingung..aku xpercaya tu Bie..masa aku tinggal dulu baik-baik je..sihat je..tapi aku balik kali ni..aku terpaksa jumpa dia kat wad.

Keesokkannya, aku dapat berita yang Bie terpaksa dikejarkan ke Hospital Besar Kuala Terengganu sebab tidak sedarkan diri. Bie koma selepas penyakit dia menyerang. Aku tidak mampu buat apa-apa, hanya menunggu berita dari masa ke masa. Saat doktor bagitahu yang Bie dah xde harapan untuk hidup lagi,sekarang hanya bergantung kepada mesin penyambung nyawa,, aku pon tidak rasa apa-apa..bagi aku semua itu mimpi..

Malam tu, dekat surau buat solat hajat minta Allah sembuhkan Bie selepas solat tarawih..kami hanya bergantung harapan kepada Allah kerana Allah sahaja yang mampu beri kesembuhan kepadanya.
Pagi esoknya, aku dapat panggilan yang bagitahu.. Bie dah stabil tapi belum sedar..aku panjatkan kesyukuran kepada Allah..Aku dah janji. Bila Bie sedar aku nak dia tinggal dengan keluarga aku, aku xsanggup dah nak dengar dia menderita, xnak dah dengar cerita sedih dia..biarlah dia bahagia pula..walaupun aku xde kat rumah..biarlah dia tinggal dengan mak..ikut mak pergi surau..pergi usrah..itu lebih baik.

Namun, baru je rasa lega dengan berita tadi, dapat paggilan semula yang bagitahu.. Bie nazak..kalau ada yang nak jumpa untuk kali terakhir,datanglah hospital..Aku tergamam kembali..Aku tinggal baju yang sedang aku jahit atas mesin. Fikiran aku hanya Bie..aku ikut je gerak langkah kaki dan tangan bersiap sedangkan fikiran aku kosong..

Sesampai je rumah Bie, dapat panggilan dari hospital yang Bie dah xde.. aku bingung..xtaw nak buat apa..

“Bie pon dah xde, mak xyah pergi ah hospital..biar mak urus persiapan kat umah je..” suara mak mengejutkan aku. Aku hanya mengangguk.

“nurul mari g hospital..nurul kuat sikit, adik beradik dia sana lemah blake, takut buat x ingat Allah je.” Kata Mak Cik Ani.

Sampai di hospital, mak Bie peluk aku, menangis di bahu aku.. aku hanya diam tidak mampu menangis sebab aku tidak percaya yang Bie dah mati.

“Bie dah xde, dia dah tinggalkan kita.” Ucap mak Bie sayu.

“sabarlah, itu lebih baik untuk dia, dia dah lama menderita, biarlah dia pergi mengadap pencipta. Kita dah x mampu nak jaga dia, sebab tu Allah ambik balik apa yang dia pinjamkan untuk kita.” Pujukku.

Aku melepaskan pelukan mak Bie. Aku pergi ke arah adik beradik Bie yang lain. Semua sedang bemuram durja.

“sabarlah mira, ikutkan sedih..aku lagi sedih..banyak benda dia mengadu kat aku..dia cerita segala kesedihan dia kat aku..bile fikir macam aku menyesal sebab balik kjp je baru ni..aku g balik UM sebab ada kerja..sedangkan dia x bagi aku g..” luahku kepada Mira, adik Bie.

“aku dah redha dia pergi daripada dia terseksa..aku tahu dia banyak kongsi cerita ke mu sebab mu yang rapat dengan dia..kami duk jauh.” Ujar mira sambil menunduk ke lantai hospital.

“masa aku balik baru ni dia ada cakap, baik dia mati daripada menyusahkan org..aku xsangka dia betul-betul pergi..sampai hati ayah chik mu buat gitu..”

“dia ada cerita ke?..tapi aku tengok ayah chik dah lain..nampak dia menyesal..lagi pon dia yang banyak jaga arwah kat wad ea..”

“sekarang ni, jenazah Bie nak urus kat cni ke nak buat balik rumah?”

“ayah chik cakap, urus kat hospital senang..lagi pon sekarang bulan pose..susah kalu urus kat rumah..ni pon dah petang”

“hari tu dia ada cakap yang dia xnak raya..baju raya pun xbeli..macam taw-taw je yang dia xsempat nak raya.” aku membuka cerita.

“tahun ni baru cadang nak pakai baju sedondon sekeluarga tapi xsangka dia xsempat nak pakai.” Kata Mira perlahan.

“ jom ah turun, kat kat tempat pengurusan jenazah.” Suara ayah chik Bie mengganggu perbualan aku dengan Mira.

Sepanjang hidup aku, inilah kali pertama aku melalui semua ni.aku memang terkenal dengan penakut.tapi kali ni aku gagahkan diri..

“mane waris perempuan, nak minta tolong mandikan jenazah?” tiba-tiba seorang lelaki keluar dari bilik mandi mayat.

“nurul boleh x masuk..tolong mak cik kat dalam..mak cik Ani xleh, xsanggup nak tengok..mak adik lagi xleh..tengah mengandung..mak Bie pon x berapa sihat.” Rayu mak cik Ani.

“tapi orang takut..orang xpernah pon sebelum ni.”ujarku perlahan.

“boleh  x ni?” uajr pak cik tadi.

“takut..”jawabku sepatah.

“xyah takutlah..bukan orang lain..nurul yang baik dengan dia sebelum ni..mesti dia suke kalau nurul yang urus jenazah dia..” pujuk mak Bie.

“pak cik lelaki..kalu x, pak cik tolong dah..nak mintak tolong cucur air je..”bals pak cik tu lagi.

Dengan lafaz Bismillah, aku melangkah perlahan masuk ke dalam bilik yang disediakan, saat aku terpandang wajah Bie..aku berpusing..

“astagfirullahalazim..”

“knp?..xpe, boleh..kena kuat ckit je.” Ujar pak cik tadi.

Aku kuatkan semangat, aku masuk jugak..aku terkedu saat terpandang jenazah yang terbujur kaku di hadapanku. Wajah Bie dah kembali kepada asal..bukan lagi wajah yang aku lihat di hospital dulu..tubuhnya juga dah xde parut-parut gatal..semua macam asal masa dia sihat dulu. Inilah Kuasa Allah.

“adik ni siapa?..” Tanya mak cik yang sedang memandikan jenazah Bie.

“ sepupu dia.” Jawabku perlahan.

“ ni adik ambik sabun ni..gosok-gosok kaki dia..” aku menyambut sabun yang mak cik hulur dengan tangan yang terketar-ketar.

Aku renung sabun di tanganku..tanganku masih menggigil.Aku tahan rasa sebak di dada. Perlahan-lahan aku sentuh hujung kakinya..

“ya Allah..sejuknya..” bisikku perlahan.

Dengan perasaan sebak yang menggunung, aku gosok jugak tubuhnya mengikut arahan mak cik itu. Aku pun tidak tahu dari mana datangnya kekuatan ini.

“ meninggal sebab apa?” soal mak cik memecah kesunyian.

“ xtahu, doktor cakap organ dalaman dia banyak dah rosak sebab banyak bercampur ubat.asalnya dia sawan je.”ceritaku ringkas.

“ macam ada masalah hati tengok pada tubuh dia kuning je ni..” sambung mak cik.

Aku hanya diam. Aku hanya ikut arahan mak cik sehingga selesai.

“pak cik kat luar 2 suami mak cik ke?” aku cuba meramahkan diri.

“ aha.. suami mak cik, dia nak tolong x boleh sebab perempuan. Mak cik baru lagi kat sini, xsampai lagi setahun.” Jelas mak cik.

“sekarang ni kita nak kafan, adik pegang kain hujung..balut selapis demi selapis..lepas tu ikat kain yang last.” Ajar mak cik kepadaku..

Aku hanya menurut.

“ untung belajar pengurusan jenazah ni, nanti kalu ada ahli keluarga kita meninggal senang..xperlu cari orang luar..tapi sekarang, budak-budak muda x minat.” Ujar pak cik.

“ dah siap ni, bleh lah panggil waris-waris kat luar kalau nak cium jenazah.” Ucap mak cik.

Selesai urusan kafan, aku keluar dari bilik tersebut..x sanggup dah nak berlama-lama.air mata bercucuran keluar tanpa henti..dari tadi aku menahan sebak..barulah aku sedar bahawa semua ni bukan mimpi tapi hakikat yang perlu aku terima. Bie memang dah tinggal kan aku selamanya. Tangan aku masih terketar-ketar..aku genggam kuat-kuat kerusi yang aku duduk untuk buang segala rasa sedih.

“sabarlah nurul..” pujuk Mira.

“dia baru rasa sedih lepas mandi jenazah tu..dari tadi dah tahan.”kata mak cik Ani.

Selesai segalanya..jenazah diangkat masuk dalam van jenazah.

“sape yang nak naik van ni?..” Tanya ayah chik Bie.

“ orang naik pon, orang xleh bace quran jgk,uzur.” Jawabku bile semua mata memandangku.

“ifah bleh baca, tapi ifah xnak naik sorang..kalu kak nurul nak teman, ifah nak ah.” Sahut afifah,sepupuku yang lain.

‘ya Allah..ujian lagi..mmg betul-betul menguji..semoga aku mnjadi lebih kuat lps ni’ bisik hatiku.

“ifah x takut ke?” soalku.

“kalu kak nurul ada, xtakut lah.”balas ifah.

“ok lah macam tu..kite tawakal.”

Setelah kaki melangkah masuk ke dalam van jenazah, Alhamdulillah, ayah Bie pon masuk sama menemani kami.

Dari kejauhan, perkarangan rumah dipenuhi dengan manusia. Perasaan sebak datang kembali. Aku sedar, sebentar lagi bukan setakat roh dia yang pergi tapi jasad dia pon akan tinggalkan aku.

Saat pintu van jenazah terbuka..ramai yang terkejut sebab bukan jenazah yang turun tapi aku yang turun dulu..memanglah orang terkejut sebab aku terkenal dengan sifat penakut,alih-alih turun dari van jenazah..keranamu Bie.

Turun dari van jenazah, aku lihat mak mengesat air mata..lagilah aku sebak..aku berlari naik atas rumah..aku lepaskan segala sebak didada..menangis dan terus menangis.

“janganlah gini, xbaik..sabarlah..semua orang sedih.”tetiba aku rasa ada tangan yang menggosok belakangku.

“xpelah kak ra, dia yang mandi, kafan Bie tadi..mmg dia akan terasa..lepas kafan tadi..dia menangis dah.” Sayup-sayup aku dengar suara mak cik Ani.

“mak mne?” Tanyaku perlahan.

“ada kat bawah kot, kenapa?”

“nak balik jap..nak mandi,tukar baju.” Jawabku lemah.

Saatku turun tangga, aku terpandang mak duk di muka pintu.

“mak, nak balik jap. Nak mandi, tukar baju..tadi mandi jenazah Bie.” Aku cuba mengawal sebak.

“ bukan ke xleh semayang?..bleh ke mandi jenazah?” soal mak.

“xtahu, dah xde orang lain..terpaksalah.”jawabku lemah.

“dah darurat nak buat mcm mne, mandi dengan air suam, gosok sendi-sendi..biar baung badi mayat tu.” Ujar mak cik bidah yang kebetulan ada sama kat situ.

“nak balik dengan sape? Pastu nak mari mule ke x?”

“suruh alim hantar jap..biar ye tunggu ah kjp.”

Sedang aku termenung jauh,aku terpandang seseorang yang aku kenal datang. Aku naik atas rumah, xsanggup untuk berhadapan. Dari jauh aku dengar suara ayah chik Bie bersuara.

“kawan Bie, dia nak tengak jenazah, nak baca yasin.”

Waktu berbuka makin hampir. Tetiba aku terfikir tetamu di bawah.. Ringan tanganku hantar mesej.

“Azzu balik dah ke?..mailah berbuka sekali.”

“xpelah Azzu berbuka dalam kereta.”

“erm..orang nak simpan jenazah lps tarawih. Azzu taw x?”

“xtahu..tq sbb bgtaw. Xpe..azzu tggu sampai selesai.”

“ok..masjid ada kat depan sana, kalu nak solat pergilah.”

“ok..jannah ok ke?..jangan sedih2 taw.”

“Sape xsedih azzu..orang balik2..orang kena terima semua ni.”

“jannah kena redha walau apa sekali pon yang berlaku.”

“ntah ah azzu..susah..huhu.”

“azzu pon xde semangat dah..”

Selesai tarawih di masjid. Orang ramai datang untuk solat jenazah dan bawa jenazah ke tanah perkuburan. Aku dah redha dengan segalanya..air mata pon dah kering untuk menangis.

“ sakit nape yang sebenarnya..xdengar pun masud wad..tiba-tiba dengar khabar xdok doh..” persoalan inilah yangsering diajukan bile ada yang datang menziarah. Aku dah bosan untuk menjawab tapi aku cuba maniskan wajah untuk melayan orang yang bertanya.

“ acap dah kluar masuk wad, tapi x heboh sebab kami pon ingat sakit-sakit biasa je..asalnya dia demam..tapi xtaw plok Allah jemput dia awal..” nilah skrip aku bila ada yang bertanya.

Aku cuba mengawal emosi bila ramai yang bercerita perihal Bie sepanjang hayatnya. Rasa xpuas mendengar ceriat-cerita orang tentang kebaikannya.

“ baik budaknya..kalu jumpe kite gop, tegur sokmo..”

“ ramah sungguh dia, cakap pun lembut je..”

“ petang-petang adalah g kebun dengan mak cik dia.”

“ masa dia g surau tu nampok doh lain..seri muka dia,,plok tu pakai tudung labuh..lawo sungguh..”

Aku dah xsanggup mendengar sume 2..aku bawa diri ke dapur bersama saudara mara yang lain. Tapi cerita tentang dia jugak yang dibahaskan.

“ sebelum dia masuk wad last tu, dia buka pose dumah..dia nak sangat minum air batu..aku larang doh..tapi dia kata, xpelah..kalu pantang pon x sembuh jugak nyakit dia 2..aku pon bagilah sikit..xpelah x kempunan dah dia..” cerita mak ngah limah.

“ sape-sape nak g cium jenazah, g lah turun sebelum orang nak bawak g kubur..” laung suara di dalam rumah.

“  nurul, mu xmboh g cium kali terakhir ke?..” tanya Mira.

“ g lah..aku xleh..aku xpernah cium jenazah..” jawabku sambil mengeleng.

Itulah hakikat, aku memang x boleh dengan mayat. Bapa saudara aku meninggal dulu pun aku x cium..jangankan cium..tengok jenazah pun sampai xboleh tidur malam.

Setelah selesai semuanya, akhirnya..bersemadilah kamu Bie di alam barzah sana..aku pasti akan sentiasa merinduimu setiap masa dan ketika. Kerana bayangan mu xpernah padam dari hatiku.
Takbir raya telah kedengaran sayup-sayup dari surau, sayu rasa hati..esok umat islam sambut hari raya Aidiladha..dah 2 bulan lebih mu pergi..tapi rasa baru semalam kita bermain bersama..indahnya kenangan itu..

Bila duk KL aku rindu sangat nak balik kampung..padahal aku tahu..bile aku balik kampung…aku akn bersedih..rase keseorangan..asyik teringat kat mu je..lebih lagi bila izzati dan adila mai rumah..sebelum ni mu yang bawak diorang mai umah berkawan dengan aleeya..tapi sekarang semuanya dah berakhir..tinggallah aku sendiri..

selamat tinggal Bie..moga tenang di sana!