Sunday, 6 October 2013

Menangislah..Moga Beroleh Ketenangan..


Selagi bergelar manusia, selagi itulah kita akan diuji dengan nikmat ujian dari Allah S.W.T...biarpun diri terasa penat untuk menghadapinya, langkah terasa longlai untuk mencari secebis kekuatan, jiwa terasa kosong untuk mencari jalan penyelesaian bagi setiap ujian yang menimpa, hati mula bosan dengan semuanya..namun, siapalah kita untuk mengeluh di atas setiap ujian hidup ini kerana keluhan itu ibarat kita menyesali dan tidak mensyukuri kurnian Allah sedangkan ujian itu jua adalah nikmat dari Allah..

Hati ini perlu diasuh dan dididik untuk bertahan, bertahan disaat diri mula terasa lemah, bertahan disaat ayunan langkah terasa seperti mahu tersungkur dalam meniti arus kehidupan yang masih berbaki..
Hati ini perlu dijaga rapi agar ia tidak mudah mengalah lagi bila ada yang cuba melukainya lagi..Hati ini perlu dibaja, disiram agar ia subur kembali dalam meniti hari-hari mendatang, agar ia tidak cepat melatah bila musibah datang mendekat..Hati ini perlu dipegang erat-erat agar ia tidak jauh dari-NYA kerana hati ini milik-NYA..walaupun terkadang diri mula terasa bosan, terasing dengan keadaan sekeliling namun pujuklah hatimu, dakaplah hatimu, pesan pada hati agar KUAT,KUAT dan terus KUAT..sesungguhnya Allah lebih tahu apa yang terbaik untukmu..

Meskipun kesakitan, keperitan semalam masih berbaki, namun harusku gagahkah diri untuk bangkit apabila memikirkan amanah yang perlu dipikul..amanah dari kedua ibu bapa yang mengimpikan sesuatu yang aku sendiri tidak pasti apakah aku mampu menunaikannya kerana detik demi detik..langkah seperti kaku untuk melangkah..terasa berat beban yang dipikul bila mana semangat semakin pudar..cuba untuk mencari sinar semalam tapi kelam...jenuh ku mencari jalan penyelesaian yang terbaik..pohon pada yang SATU tapi masih tiada jawapan..ya ALLAH..kembalikan sinar di hatiku agar bisa aku mengutip serpihan kebahagiaan itu untuk ku anyam kembali menjadi anyaman yang paling indah..

Terasa inginku biar sahaja air mata ini mengalir...mengalir dan terus mengalir sehingga puas, sehingga ianya kering dan tidak perlu ku sapu lagi....aku cuba untuk mengawal gelodak hati yang kadang-kadang seperti memberontak tapi keadaan menjadi semakin tidak terkawal..apa perlu aku buat..tidak tahu apa yang terbaik harus aku lakukan kerana diri ini jua tidak mengerti..seperti aku tidak tahu apa yang aku mahu..

Allah...mungkin terlalu banyak kesilapan yang pernah aku lakukan..aku mengerti namun terlalu payah untuk menerimanya kerana hati ini cukup terluka..terluka dengan semuanya..terkadang terasa benci dengan diri sendiri..kenapa harus jadi seperti ini???..

Entah...tidak tahu untuk menterjemah rasa hati ini...terasa kosong..adakala senyuman yang terukir dibibir seperti kaku, terpaksa dibuat-buat agar insan sekeliling tidak menggagak bahawa hati ini sedang berduka..sungguh..hati ini seperti sudah tidak tahu cara untuk mengukir senyuman seperti dulu..senyuman yang ikhlas dari hati..seolah-olah ada yang menbuatkan senyuman itu tiada serinya...tidak terlintas di benak fikiran untuk jadi seperti itu tapi semuanya diluar jangkaanku..mana mungkin aku mampu berlagak tenang sedangkan kenangan silam itu sering menjengah di ruang hati..

KECEWA...memang kecewa..aku kecewa, sedih, geram bila diri sendiri seperti tidak mengerti dan memahami rasa di hati...puas  dipujuk, puas dirayu agar berubah..sungguh, aku rindu diri aku yang dulu..hidup yang penuh dengan keindahan...

ya Allah..hilangkanlah rasa yang menjeruk tangkai hati ini...aku bukan pembenci apatah lagi pendendam...buanglah segala parut keterluan yang dulu..ingin aku ceria seperti dulu..Bantulah aku ya Allah..untuk aku bangkit meraih cinta dan redha-MU..

Wahai hati..aku tahu betapa sukar untuk kau menerima semua ini, betapa dalamnya luka yang pernah kau rawat suatu ketika dahulu sehinggakan parutnya masih berbekas sehingga detik ini..namun, basuhlah parutmu itu dengan penawar kemaafan agar lama-kelamaan ia akan hilang...

Wahai hati..sampai bila kau mahu menjulang ego yang akhirnya memakan diri sendiri...berilah ruang biarlah jauh di lubuk hati itu untuk sebuah kebahagian bertapak..izinkanlah sinar kebahagiaan menghiasimu...





Tuesday, 2 July 2013

Aku Mahu Jadi BAIK!!



Detik waktu berlalu...jam sudah menginjak angka 2.15minit pagi..namun mata ini masih cerah menghadap muka buku...hatiku terasa kosong..kosong..dan kosong..jiwaku rasa terasing kesepian...
Aku bagaikan tercari sesuatu...sesuatu yang seakan semakin menjauh dariku..





Aku berkira-kira sendiri, bagaimana aku mahu pandu diri aku ini kearah menjadi hamba Allah yang terbaik kerana aku tahu..andai aku seorang hamba Allah yang baik sudah semestinya, sekaligus aku akan menjadi yang terbaik dari semua segi...
Tanpa jemu, tangan ini terus menekan 'klik' sehingga terpampang pelbagai blog2 islamik yang mampu menyentuh hati..yang mampu menghidupkan hati...




Thank you Allah!!!
Hanya itu mampuku luahkan...
Aku tak kenal siapa dia...aku tak pernah bersua muka dengannya..tapi aku jatuh cinta dengan penulisannya...ayat-ayat dalam blognya buat hati aku cukup tersentuh...aku rasa aku bukan keseorangan di dunia ni..aku ada Allah...walaupun aku tidak mengenalinya tapi hati aku rasa begitu dekat dengan dia..sehinggakan tangan ini laju je menghantar mesej kat facebook dia..hanya ayat yang simple...


salam akak...
maaf ganggu..
saya ada terbaca blog akak..
tersentuh rasa hati ini...
mcm mana nak jadi baik ye kak?..


wssalam wbr
subhanallah
allah sangat sayangkan adik
sbb tu adik punyai hati yg lembut, mudah tersentuh hati kpd kalam nasihat
macam mana nak jadi baik?
ikutlah semua yg allah suruh, tinggalkan semua yg allah larang 
susah kan? bukan mudah, tp jika kita sentiasa berusaha mencuba,
 insha allah DIA akn berikan jalan
buat hamba yg sentiasa berjalan menuju kepadaNya
maka Allah akan berlari kepadaNya
mujahadah tanpa henti ye dik
smoga allah berikan kekuatan dan ketabahan utkmu
insyaAllah akak..akak doakan sy ye..
susahnya nak didik hati...
bile ada masalah barulah nak cari Allah..
tp bile tgh happy..sambil lewa je..huhu..
terase sgt nak meraih cinta Allah..
biar diri ni x kecewa dengan manusia sekeliling..
saya pernah bercinta..tapi sy dikecewakan..baru je lg..
bile saya dah bg cinta saya kat dia, rupa2nya dia tunang org kak..
baru 2mggu lepas dia kahwin..
saya kecewa sgt kak..
kdg2 saya rasa diri saya ni bodoh sgt..
ambil kos pendidikan islam tp xpandai nak jaga hati.. 



insha allah dik, akk doakan smoga allah berikan adik kekuatan yg tiada tara, ketabahan dan dikuatkan hati menghadpi ujian hati ini...sgh, soal hati sgt sukar utk dimergertikan, soal perasaan sgt halus utk ditafsirkan...
oleh kerana Allah yg maha memegang hati, maka serahkan semua hati itu pada allah ye dik..insha allah, takkn merasa kecewa
kdg2, allah mmberi kita kecewa, utk mengajarkan pada kita, apa itu erti cinta yg hakiki.. utk allah berikan kita jalan utk mengenal lbh dalam cinta allah berbndg cinta manusia yg fana
tiada apa yg sangat berharga kita miliki, selain cinta allah kerana cinta itulah yg kekal tiada hampa dan mmbawa ke syurga
teruslah baiki diri dan hati tnpa jemu ye dik, allah bersama kita stiap saat, stiap detik menemani
jgn sskli berputus asa pada rahmat allah
senyumlah, krn allah lg sdg tersenyum kpdmu dik
krn kesabaran kita mnghadapi ujianNya
'Saat Allah,
memberikan waktu cintaNya pada kita
cuma ada kita dan DIA.

Cuma diri kita dan Allah.
Nikmatilah.
Berbahagialah!'
special with # Nurul Jannah Abu Bakar #
(cukuplah ku punyai DIA) nnti jenguk blog akk utk pujuk hati ye 

ntahlah kak...
sy masuk persatuan islam tapi makin lama sy rase makin jauh..
mase awal2 dlu mmg saya aktif tp makin lame sy makin kurang terlibat dgn program2 persatuan 2...
sbbnya hanya kerana sy pernah tgur perangai negatif ahli2 dlm persatuan 2...tp diorang marah sy balik..sy sedih...
ada plak kwn sy kata sy ikut program sbb nak market..nak tarik perhatian org lain sdgkan xpernah terlintas di hati sy nak cari publisiti..
sbb sume 2 sy meminggir diri..sy rase lebih baik sy jd org biasa..x masuk mne2 persatuan..lebih senang...lg pun sy xsuke terikat...
mcm mne ye akak?..apa perlu sy buat skrang...
bile makin lme jauhkan diri, terasa malu plak nak bersama sahabat2 lain...
sbb 2 ble sy bce blog akak sal adik usrah akak yg tnya sal mcm mne nak cari redha Allah klu x silap...sy terkedu...

 adik jannah, seindah namamu, moga2 Allah sememangnya telah menjanjikan syurga utkmu... 
adik,
akk juga aktif persatuan islam...adat dalam persatuan, psti akan ada ujian dan khilaf antara teman2 persatuan.. bg akk, persatuan islam ini ibarat ibubpa, teman2 pula adik beradik. kita berada dalam satu keluarga, mcm famili kita skrg. tamsilannya, jika kita tinggalkan ibubpa, apakah hati kita akan rasa?pastinya jauh sdut hati adik akk rasa kosong, kesunyian, kesepian. tiada sentuhan dan tiada lagi kata2 tarbiyah dari mereka.. adik mmg bebas, tapi, adakah benar2 adik rasa bebas jiwa dan bahagia dgn tidak terikat mana2?cuba tanya jujur2 pada diri yer...
manakala, teman2 yg khilaf itu, ibarat adik beradik pada kita...mcm adik2 kita kat umah, lau kite tegur kesalahan mereka, pastinya bukan sume yg suke kan? pastinya ada yg marah, mengejek.. tp kite sbg kakak, adakah cepat merajuk lantas terus tgglkan adik2 kita? pastilah tidak kan? 
adik..itu cuma perumpamaan, tp hakikatnya begitulah hbgn kita dgn manusia perlu stsa ada, perlu stsa terjaga...manakala hbgn dgn allah juga stasa menjadi utama, tp jika hanya hbgn dgn allah terjaga, tp hbgn dgn mnusia tidak, mka kita sudah kekurangan satu titik bahgia dalam hidup kita...
sbb itu, apapun yg kita buat, kita harus sandarkan pada allah kan dik? redha allah yg paling utama, maka kita tidak akan mrasa lelah dan letih jika berhadapan dgn mnusia yg byk kerenah... itu cuma dalam persatuan, jika kita berhadapan dgn realiti msyarakat yg sbnr, jauh lbh dahsyat lg dik...mrk akan lbh cepat mghukum drp menilai kita...masa tu, kita lg sukar nak bersabar jika kesabaran itu kita tak didik ia mulai skrg, dalam persatuan adalah medan latihan buat kita 
oleh itu, akk berharap jannah dapat renung dan duduk, pk dalam2, apa yg harus jannah buat skrg..allah tidak pernah menjauh, kerana allah stsa mmbuka ruang dan harapan bg stiap hmbaNya yg ingn mmbaiki diri...yg penting, tiada istilah putus asa dan malu pada menagih rahmat allah....jika adik dapat kmbali ke persatuan dgn diri yg lbh positif dan mgharapkan redha allah, insha allah akk yakin adik akn merasai betapa manisnya ukhuwah yg ada dalam persatuan itu... akk dah merasainya dik, subhanallah, sgt hbt dan manis rasa bahagia dan sakinah allah berikan wlpn kiteorg jugk pnh ada khlif pndapat dan krisis...
adik...satu persoalan akk mahu jannah pk dan bg jwpnnya ye nnti? akk akn musafir ada
program, insha allah nnti akk on9 akk balas sume msj2 jannah ye...
soalan akk, "adakah kita perlukan islam, atau islam yg perlukan kita??"

fikir dalam2, dan beritahu sbb yg kukuh ye pada jwpn jannah...smoga bertemu lg dgn keimann yg smkin teguh, insha allah  salam sayang buatmu dik 
smoga adik stsa diberikan kekuatan dan rahmat, cahaya petunjuk yg menerangi utk trs kuat hdpi ujian hati 



Aku hanya mengenali dia dengan gelaran kak wanis...terima kasih kak atas mutiara nasihat tu...semoga Allah meredhai setiap langkah perjalanan akak...semoga cita-cita akak nak jadi penulis islamik tercapai..saya harap 1 masa nanti saya dapat jua bersua muka dengan akak..insyaallah..
Wallahu a'lam...




Friday, 31 May 2013

Redhakanlah Hati Ini


~* Ya Allah,
Semua yang aku KERJAKAN hanyalah untuk MENCARI redhaMu Ya Rabb..❤

TABAHKANLAH HATI ini sekiranya TAKDIR MENGUJI,

TENANGKANLAH HATI ini sekiranya di lambung ombak ujianMu,

Berilah KESABARAN kepada HATI ini agar sentiasa BERMUJAHADAH dijalanMu sekiranya qada’ dan qadrMu bukan kemahuanku,

Dan REDHAKANLAH HATI ini agar sentiasa INGAT HIKMAH disebalik segala yang terjadi,

Aku ingin MERAIH cintaMu Ya Rabb..❤

Akan aku lepas jua air mata ini pergi....jauh....sejauhnya....sehingga sepasang mata ini tidak mampu ingat pada hangatnya titisannya dahulu...

Ya Allah, aku kembalikan hatiku ini kepada-Mu..Engkau yang lebih berhak ke atasnya..pujuklah ia, dakaplah ia, rawatlah rajuknya..sesungguhnya aku tak mampu menjaganya..saban hari aku rendamkan ia dalam kehangatan air mata ini....aku lemah ya Allah...aku tak terdaya kerana itulah kelemahan aku...

Sebelum ini bukan tidak pernah aku diuji..tapi aku masih mampu berdiri...aku masih kuat menempuhinya tapi dalam bab yang satu ini aku cukup lemah...cinta itu melemahkan aku...pujuklah hati ini ya Allah..jangan biar hati ini meletakkan kebencian kepada sebuah cinta kerana aku perlukan cinta untuk raih bahagia..aku perlukan cinta-Mu ya Allah..

Detik itu telah berlalu...dia sudah dapat kebahagiaan dia...maka aku pohon ya Allah..izinkan jua aku bahagia..Kau caturlah perjalanan kehidupan yang terbaik untuk aku...sesungguhnya hanya engkau yang mengetahui apa yang aku rase..apa yang terpendam jauh dilubuk hatiku ini..

Buat sahabat-sahabat kesayanganku..poh, pah, syerah, are, ya & atul...aku sayang korang sume..koranglah pengganti family aku di kejauhan ini...koranglah yang xpernah jemu memberi semangat, sokongan bila aku lemah..koranglah yang membuatkan air mata ini berhenti mengalir saat kesedihan mengundang..wahai sahabatku sayang..jangan tinggalkan aku seorang diri kerana aku bimbang aku tidak mempu menanggung ujian hidup ini seorang diri...

ALLAH...CUKUPLAH ALLAH BAGIKU!


Dengarlah rayuan hamba-Mu ini ya Allah...

Ku rebahkan keakuan yang terpaksi
Meredakan kekalutan dalam diri
Tuhan ganjarkan upaya
Untukku menyusuri jalanMu
Agar tak tersasar haluan kiblatku
Oh Tuhan
Ku dambakan kasih Mu
Rahmatilah hidupku
Hamparkan cintaMu buatku, oh Tuhan
Ku rindukan sayang Mu
Redhailah diriku
Di situ letaknya syurgaku, oh Tuhan
Hanya Dikau tempatku mengadu
Dengarkanlah sendu rayuku
Tiada aku tanpaMu oh Tuhan
Berkati hidupku di dunia dan akhirat
Siapalah diriku
Dihadapan KudratMu
Insan yang tidak berdaya oh Tuhan
Ku pohonkan dari Mu
Perkenankan doaku
Ampunilah dosa hambaMu oh Tuhan
Hingga sampai waktuku berundur
Kesaksian tetap dijunjung
Hidup mati kernaMu oh Tuhan
Limpahan maghfirah yang amat ku harapkan

Thursday, 30 May 2013

Lihatlah sekitar alam
Dunia luas terbentang
Langit tinggi kebiruan
Pohon-pohon kehijauan
Hembusan bayu yang menyegarkan
Dengarkan di sana-sini
Beburung riang menyanyi
Berbunga aneka warna
Sumber kedamaian jiwa
Mensyukuri nikmat Maha Esa
Begitu berharga kehidupan ini
Bagi mereka yang tahu menghargai
Mengapa terdorong oleh perasaan
Kalau turutkan hati diri menjadi korban
Tiada yang dapat lari dari masalah diri
Hadapi lah dengan tenang
Tiap cabaran yang datang
Atasinya dengan keimanan
Sekadar buat renungan
Untukmu teman tersayang
Hitam putih masa depan
Sendirian menentukan
Hidup ini usah persiakan





Wednesday, 13 March 2013

Cerpen : Butakah Cinta?


Kau yakin ke dia yang terbaik untuk kau?”

Aisya memandang Widad disebelahnya. Dia bersimpati dengan sahabatnya itu tapi dia sendiri sudah tidak tahu bagaimana mahu memujuk lagi. Dia sendiri mengerti betapa sukarnya menepis cinta yang menghuni di hati.

“Ntahlah Aisya, tapi aku takut untuk kehilangan dia.”

“Ramai lagi lelaki lain dalam dunia ni Widad. Jangan buta dalam menilai cinta.”

“Cinta itu buta.”

“Cinta tak buta Widad, tapi manusia yang buta dalam menilai cinta. Allah campakkan rasa cinta, kasih sayang dalam hati manusia bukan untuk binasakan diri sendiri tapi Allah suruh manusia pandu cinta, kasih sayang tu mengikut acuan yang islam gariskan, bercintalah, berkasih-sayanglah berpandukan redha Allah, bukan berpandukan hawa nafsu.”

“Aku buntu Aisya, nilah kali pertama aku betul-betul jatuh cinta. Aku sayang dia. Aku cintakan dia sangat-sangat. Dia pun cakap dia sayangkan aku tapi kenapa dia buat aku macam ni?”

“Kalau dia betul-betul sayangkan kau, dia tak akan buat macam ni. Dari awal lagi dia akan bagitahu yang dia dah bertunang. Dia tak akan buat kau menaruh harapan macam ni.” Pujuk Aisya lagi.

“Tapi dia cakap, kalau dia terus-terang, dia bimbang aku akan tinggalkan dia.” Ujar Widad lemah.

“Widad, aku tahu susah nak tempuh semua ni. Aku sendiri pernah melaluinya. Memang sakit nak melupakan orang yang kita sayang tapi satu je aku nak suruh kau fikir, kau lebih rela derita terseksa hari ini atau kau lebih sanggup nak tanggung derita akan datang?”

Nur Aisya memang seorang sahabat yang baik, niatnya suci. Dia tidak mahu melihat sahabatnya terus hanyut dalam cinta terlarang yang tidak tahu apa kesudahannya. Tapi untuk menasihati Widad Awliya bukanlah mudah. Andai tersilap cara, samalah seperti mencurah air ke daun keladi.

“Dia nak poligami.” Jawab Widad tersekat-sekat.

“Hey, kau jangan jadi bodoh Widad sebab cinta yang ntah apa-apa ni. Kau ingat senang ke nak hidup bermadu ni? Aku geram betul dengan Ikmal tu. Dengan yang sana pun belum kahwin, ada hati nak pasang dua tiga.” Aisya cuba mengawal emosi marahnya, bimbang jika cakap kuat-kuat rakan-rakan lain pula mendengarnya.

Bas yang mereka naiki semakin jauh meninggalkan Universiti Malaya. Widad mengambil peluang untuk berbincang dengan Aisya soal hati dan perasaannya sepanjang perjalanan mereka ke Janda Baik untuk mengikuti perkhemahan yang dianjurkan oleh kursus Pengurusan Unit Beruniform. Widad tahu Aisya seorang sahabat yang memahami. Di awal perkenalan mereka sejak setahun yang lalu, Aisya telah banyak memberi nasihat dan semangat dalam semua hal.

“Semalam Dina, tunang Ikmal mesej aku. Dia marah-marah. Dia tuduh aku macam-macam, perampaslah apa lah. Dia merayu suruh aku lepaskan Ikmal. Lagi dua bulan diorang nak kahwin. Dia dah buat persiapan, dia cakap. Nanti cuti, Ikmal nak balik kampung, nak ajak dia pergi beli cincin kahwin.” Widad membuka cerita.
Sungguh Widad rasa bersalah terhadap Dina, tunang Ikmal tapi dalam masa yang sama dia tidak sanggup kehilangan Ikmal.

“Cuba kau andaikan kau berada di tempat Dina. Apa perasaan kau? 8 tahun kau menyulam cinta. Dah nak kahwin pun, tapi last-last semua kucar-kacir. Kau jangan fikir kepentingan kau je Widad. Beralahlah untuk kebahagiaan orang lain. Kalau dia sanggup buat tunang dia macam tu yang dah kenal 8 tahun, tak mustahil dia akan buat benda yang sama dekat kau.”

“Aku tak tahu Aisya. Kepala aku dah cukup berserabut. Dalam kelas pun aku tak boleh nak tumpu. Aku tension.” Luah Widad.

“Haa, kau tengok. Mana kebaikan dari semua ni? Aku pun tengok kau bukan Widad Awliya yang dulu lagi. Sekarang ni kau dah banyak termenung, senyap je. Kenapa kau nak hancurkan kebahagiaan hidup kau hanya kerana cinta seorang lelaki? Buka mata kau Widad, buka hati kau, belum tentu dia yang terbaik untuk kau. Ramai lagi lelaki lain.” Nasihat Aisya sambil menggosok bahu Widad.

“Kalau betul dia seorang yang baik, dia tak akan sentuh hati kau, dia tak akan sentuh hati wanita yang belum halal untuk dia. Takkan yang tu pun kau tak nampak? Kau selalu ke mesej dengan dia? Bergayut dengan dia?” Aisya menyambung apabila melihat Widad hanya diam membisu.

“Tiap masa mesej. Ni pun ada dia mesej tapi aku tak balas. Bergayut tu ada jugak tapi jarang-jarang.” Jawab Widad.

“Huhh. Kau tak rasa buang masa ke semua tu? Membazir je. Kau bukan tak pandai Widad. Kau boleh fikir baik buruknya. Kau tahu tak mesej, bergayut tu zina hati. Lama-lama boleh menggelapkan hati.” Ujar Aisya sambil mengeluh.

“Aku tahu tapi aku tak kuat Aisya. Kadang-kadang aku rasa sangat betapa bodohnya diri ni. Aku pernah tak balas mesej. Tapi tiga hari je bertahan. Aku tak boleh.”

“Kau boleh, kau kuat asalkan kau nak. Kalau kau nak berubah Allah akan tolong. Percayalah.”
Aisya melemparkan pandangannya ke luar tingkap bas. Hatinya kosong.

“Kenapa Allah uji aku dengan semua ni? Sedangkan, saat aku melangkah kaki aku kat UM, aku ada prinsip, aku tak nak bermain dengan cinta terlarang ni, aku nak kejar cinta Ilahi.” Kata Widad setelah kedua-duanya membisu.

“Allah menguji untuk melihat tahap keimanan hamba-Nya. Allah nak tengok sejauh mana pergantungan kita kepada-Nya. Beza kita sebagai manusia dengan binatang ialah akal Widad. Allah bagi kita akal untuk berfikir. Kalau kita tak guna anugerah Allah ni untuk berfikir samalah kita macam lembu kambing. Kau rasa kalaulah lembu, kambing tu Allah bagi akal, dia makan ke rumput tu hari-hari? Cuba kau fikirlah sepanjang kau bermain cinta dengan dia apa kebaikan kau dapat?” Aisya tidak berputus asa, niat hanya supaya Widad membuka matanya untuk melihat kebenaran.

“Aku tak tahu. Tapi setiap kali masuk je waktu solat, mesti dia mesej suruh solat. Dia selalu tegur kalau melambat-lambatkan solat.”

“Kau jangan jadi buta dengan semua tu. Dia hanya nak kaburkan mata kau. Kalau dia tak suruh, kau tak boleh solat awal-awal ke? kalau kau nak tunggu dia suruh, tak ada gunanya.” Widad hanya diam. Dia keliru.

“Bab hati ni memang susah nak jaga Widad, bukan kau je, orang lain pun sama tapi jangan mengalah. Kalau kau mengalah, kau biar nafsu kawal hati kau, siapa yang menang? Kau tahu tak, bila nafsu kawal diri kau, syaitan akan bersorak kerana kau tunduk padanya.” Aisya memandang ke arah Widad yang menyeka air matanya dengan hujung jari.

“ Menangislah Widad, menangislah kalau itu yang buat kau tenang. Widad, hati ini Allah bagi pinjam je dekat kita, kalau kita tak mampu nak jaga, serah kepada Allah biar Allah yang jaga. Kenapa kita nak kotorkan hati kita dengan cinta terlarang tu? Cinta yang tak halal di sisi Allah. Kau sanggup ke? Tak malu ke nak persembahkan hati yang Allah pinjam kat kau ni dalam keadaan kotor? Kalau kau sendiri bagi pinjam barang kau kat seseorang, lepas tu orang tu kembalikan dalam keadaan kotor, kau marah tak? Kau sedih tak? Begitu juga Allah. Kita sibuk nak jaga hati orang yang kita sayang, tapi kita tak pernah nak ambik tahu perihal pencipta kita. Kita sibuk kejar cinta manusia tapi kita lupa untuk mencintai Allah, sedangkan cinta manusia tak menjanjikan apa-apa tapi cinta Allah yang menjadi penaung kebahagiaan kita di akhirat kelak.”
“Aisya, kau tak bosan ke layan aku? Kau tak bosan ke nasihat aku?” Tanya Widad tiba-tiba.

“Widad, aku tak bosan untuk melihat sahabat aku bahagia. Aku rindu nak tengok Widad Awliya yang dulu. Yang sentiasa tersenyum, yang suka bercakap macam bertih jagung.” Balas Aisya sambil tersenyum.

“Widad, jangan biarkan masalah ni menjadi tembok penghalang dalam hati kau untuk kau terus melangkah ke depan. Kau kena bangkit, kau kena robohkan tembok tu supaya kau nampak jalan bahagia kat hadapan sana. Kalau kau terus macam ni, layan perasaan kau yang sedih tu, kau tak akan ke mana, sedangkan orang lain semakin mara ke hadapan, jangan sampai orang lain dah pegang pingat kejayaan tapi kau masih di takuk lama.” Nasihat Aisya bagaikan mutiara hikmah.

“Tapi macam mana Aisya? Aku keliru.” Soal Widad dalam sebak yang masih tersisa.

“Sibukkan diri kau. Kat UM tu banyak program-program yang boleh kau ikut. Ambillah peluang tu. Beri peluang untuk kau bahagia tanpa dia. Aku nak kau datang perkhemahan ni bukan semata-mata nak kutip markah exam tapi kau carilah mutiara yang Allah nak bagi kat kau yang tak ada pada diri sahabat-sahabat lain. Dah, sekarang aku tak nak kau nangis lagi. Mulakan hidup baru tanpa dia. Janji?” Balas Aisya. Dia melafazkan rasa syukur dalam hatinya apabila melihat Widad tersenyum.

“Widad, kau sedar tak nama kau tu cantik sangat maksudnya secantik tuannya. Widad Awliya, cinta kekasih. Kau belajar serahkan cinta kau kepada kekasih hati kau, kekasih yang tak akan pernah mengecewakan kau. Jadikan Allah dan Rasul sebagai kekasih hati. Isyaallah, kau tak akan mengharapkan cinta lain. Percayalah Widad, bila kita mengharapkan kepada manusia, meminta-minta kepada manusia, manusia akan bosan dan akan membenci kita tapi bila kita mengharapkan, meminta-minta dengan Allah, kita akan lebih dicintai Allah kerana Allah sayang dan kasih kepada orang yang mengharapkan pertolongannya.” Ujar Aisya lagi.

“Aku sayang kau Aisya. Kaulah sahabatku dunia akhirat. Sahabat sampai syurga.” Widad menyeka sisa-sisa air mata di pipinya.

“Aku pun sayang kau Widad.” Sambung Aisya.

‘Semoga kau kuat wahai sahabat. Semoga sinar bahagia tu ada untuk kau.’ Bisik hati Aisya.

Menangisi kehidupan yang payah samalah seperti menyesali catatan azali, cuba pasrahkan hati, mungkin kekuatan akan hadir sendiri. Hidup ini perlu diteruskan biarpun diri dihanyutkan arus kekecewaan kerana yang lepas seharusnya menjadi pengalaman, yang tersilap perlulah dijadikan pengajaran agar kesilapan yang sama tidak terus berulang.

“Aik, apa khabar ‘mesin’ hari ni?” Tegur Aisya apabila terpandang Widad yang berjalan meninggalkan Dewan Kuliah.

“Mesin?” Tanya Widad kepelikan.

“Mesin ni.” Jawab Aisya sambil meletakkan tangannya di dada Widad.

“Kenapa panggil mesin?” Tanya Widad lagi sambil menggarukan kepalanya yang tidak gatal.

“Sebab hati kita ni ibarat mesin, kalau mesin rosak, banyaklah kerja-kerja lain tergendala. Macam sebuah kilang, kalau mesin rosak, kerja-kerja lain tak dapat dijalankan. Samalah macam hati kita, kalau hati kita tak ok, macam mana nak buat kerja lain. Ibadat pun tak sempurna. Iya kan?” Terang Aisya panjang lebar. Dia tersenyum apabila melihat Widad mengangguk-angguk kepalanya tanda faham.

“Alhamdulillah, mesin baru je service. Lepas balik perkhemahan tu kan aku rasa lega sangat. Perasaan aku kat dia dah hilang. Ajaibkan?”

“Habis tu sekarang kau berhubung tak lagi dengan dia?”

“Tak, sejak balik perkhemahan tu aku dah tak mesej dia. Dia ada hantar mesej, call tapi aku tak layan. Rupa-rupanya kalau kita redha, mudah je kita nak lepas sesuatu tu walaupun suatu masa dulu ia pernah jadi kesayangan kita.”

“Tahu pun. Lepas ni jangan sedih-sedih lagi. Eh, jom duduk kat sana, ada meja kosong.” Aisya menarik tangan Widad supaya mengikutnya duduk memandangkan kelas Bahasa Arab dibatalkan.

“Tapi kan Aisya. Mesti dia benci aku kan?” Tanya Widad tiba-tiba.

“Biarkan dia. Jangan fikirkan tentang dia lagi. Kau buang nama Ikmal tu jauh-jauh dari hati kau. Kau kena yakin bahawa jodoh pertemuan, ajal maut tu percaturan Allah. Walau setinggi langit kau sayang dia, walau seluas lautan kau cinta dia tapi kalau Allah tak takdirkan jodoh kau dan dia, takkan bersama. Kau kena yakin, sebaik-baik perancangan tu perancangan Allah. Pegang baik-baik kalam Allah surah Al-baqarah ayat 216.”

“Baik ustazah hatiku. Kau tulis apa tu?” Widad memerhati Aisya yang khusyuk menulis.

“Jap.” Jawab Aisya sepatah.

Ya Allah, sesungguhnya Engkau Maha Mengetahui. Engkau mengetahui apa yang terbaik untukku. Aku yakin bahawa Engkau telah menciptakan setiap yang di bumi ini berpasang-pasangan begitu jua diriku.  Sesungguhnya, detik ini aku terlalu merindui pemilik tulang rusukku, sampaikanlah salam rinduku kepadanya kerana aku tahu dia juga sedang merinduiku. Engkau permudahkanlah segala urusannya baik urusan dunia mahupun akhirat dan Engkau jagalah iman di dadanya Ya Allah. Aku teramat meyintainya walaupun aku tidak tahu siapakah dia tapi aku yakin akan kewujudannya kerana aku tahu Engkau telah menetapkan jodohku bersamanya. Walau bukan di dunia, mungkin di akhirat sana, masa itu pasti akan tiba. Ya Allah, hanya kepada-Mu tempat untuk aku meluahkan rasa rindu dan cintaku kepadanya. Satukanlah hati kami beralunkan mahabbah rindu-Mu, beriramakan cinta-Mu dan berpaksikan tali keredhaan-Mu. Hanya kepada-Mu Ya Allah, aku letakkan kebergantungan. Amin’

Aisya menghulurkan kertas yang ditulis sesuatu tadi kepada Widad. Widad mengambilnya tanpa banyak soal lantas membacanya perlahan.

“Amalkan baca doa tu selepas solat. Insyaallah kau akan temui nikmat cinta insan melalui rahmat cinta ilahi. Aku yakin dan kau pun perlu yakin bahawa suatu hari nanti akan ada insan berhati mulia melamarmu menjadi permaisurinya. Sabar ye sayang. Anggaplah, yang itu Allah sengaja menemukan kamu dengan orang yang salah terlebih dahulu sebelum kau temui orang yang betul-betul mencintaimu, yang lebih menghargaimu.” Ujar Aisya lembut. Dia bahagia melihat perubahan widad. Widad sudah kembali ceria seperti dulu. Dia akui bahawa bahayanya cinta terlarang. Seorang yang lincah, yang aktif, yang ceria boleh bertukar menjadi seorang yang pendiam, murung hanya kerana kecewa dalam cinta.

“Terima Kasih Aisya. Kaulah sahabat aku. Bertuah aku dapat sahabat macam kau. Aku harap lepas ni kau tetap jadi ‘ustazah hati’ aku.” Widad lantas memeluk Aisya kerana terlalu gembira.

“Hari ni hari kau, akan datang kita tak tahu. Mungkin satu hari nanti, bila aku lemah kau pulak yang jadi kekuatan untuk aku. Tulah gunakan sahabat.” Balas Aisya sambil mecubit pipi Widad geram.

“Nah, ambik ni. Buku ni aku baru je beli. Banyak sangat mutiara-mutira berharga yang ada dalam buku ni. Aku hadiahkan untuk kau sebab aku tahu sekarang ni kau lebih memerlukannya.” Ujar Aisya sambil menghulurkan buku ‘ Di Mana DIA di Hatiku’ kepada Widad.

‘Ya Allah, kau peliharalah pesahabatan ini. Sesungguhnya aku teramat menyayangi sahabatku ini kerana-Mu’ Doa Widad di dalam hati.